Cermat Berhitung Biaya Hidup di Apartemen - Kompas.com
Advertorial

Cermat Berhitung Biaya Hidup di Apartemen

Kompas.com - 14/09/2017, 13:16 WIB
Lippo Group membangun kota baru Meikarta di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Di tengah kota itu, dibangun Central Park seluas 100 hektar yang dilengkapi danau seluas 25 hektar yang mampu menampung 300 meter kubik air.KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Lippo Group membangun kota baru Meikarta di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Di tengah kota itu, dibangun Central Park seluas 100 hektar yang dilengkapi danau seluas 25 hektar yang mampu menampung 300 meter kubik air.


KompasProperti - Tinggal di hunian vertikal tak sama dengan tinggal di rumah tapak. Biaya pemeliharaan lingkungan di apartemen tentu tak sama dengan kompleks rumah tapak.

Penghuni apartemen wajib membayar biaya pemeliharaan gedung. Biaya itu mencakup servis, Iuran Pemeliharaan Lingkungan (IPL), dan pemeliharaan saluran pembuangan dapur dan sampah (sinking fund). Belum lagi, ada biaya listrik, air, dan parkir.

Khusus biaya servis, biasanya pihak pengelola membebankan kepada penghuni untuk membayar jasa petugas keamanan, kebersihan, pemeliharaan, dan perawatan. Kemudian, IPL digunakan untuk biaya operasional apartemen, seperti listrik dan lift.

Memang biaya hidup di apartemen lebih variatif dibandingkan biaya iuran lingkungan di pemukiman biasa. Mengapa bisa demikian? Apartemen merupakan gedung yang dimiliki bersama, baik tanah maupun fasilitasnya.

Baca: 10 Biaya yang Perlu Anda Ketahui Bila Tinggal di Apartemen

Untuk merawat dan menjaga fungsi tanah dan seluruh fasilitas apartemen, tentunya pengelola butuh biaya operasional. Sebab itu, penghuni apartemen harus membayar IPL.

Biaya IPL digunakan untuk memastikan operasional lift di setiap tower berfungsi dengan baik. Lalu, penerangan di lorong maupun area publik  mesti terpelihara. Selain itu, fasilitas umum seperti kolam renang harus selalu bersih, berikut instalasi listrik dan air yang tetap terawat.

Pembayaran servis tersebut dihitung berdasarkan jumlah biaya operasional dan perawatan benda, area, dan tanah tiap bulannya, yang dibagi dengan total luas seluruh unit. Dengan demikian, porsi iuran tiap unit berbeda-beda, tergantung luasnya.

Foto udara kawasan Central Park di kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Meikarta telah membangun central park, yakni sebuah taman terbuka hijau seluas 100 hektar. Taman ini memiliki berbagai tanaman, lengkap dengan kebun binatang mini hingga jogging track.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Foto udara kawasan Central Park di kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Meikarta telah membangun central park, yakni sebuah taman terbuka hijau seluas 100 hektar. Taman ini memiliki berbagai tanaman, lengkap dengan kebun binatang mini hingga jogging track.

Biaya servis ini biasanya ditagih secara berkala. Bisa setiap bulan, 3 bulan, atau setiap tahun.

Pihak pengembang Meikarta, kota baru di Cikarang, telah menghitung biaya-biaya yang akan ditanggung penghuni.

Apartemen berkualitas premium ini bakal mengenakan biaya pemeliharaan yang terjangkau, yakni Rp5.000 per meter persegi per bulannya. Cukup terjangkau untuk kantong para pekerja bukan?

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM