Gelar Sarjana Bukan Syarat Mutlak untuk Mendapatkan Pekerjaan Impian - Kompas.com
Advertorial

Gelar Sarjana Bukan Syarat Mutlak untuk Mendapatkan Pekerjaan Impian

Kompas.com - 07/12/2017, 18:21 WIB
-- -

Setiap tahunnya, perguruan tinggi di seluruh Indonesia menghasilkan juataan sarjana. Para sarjana ini memperketat persaingan di pasar tenaga kerja. Hanya kandidat terbaiklah yang terpilih untuk mengisi sebuah pekerjaan.

Meskipun lulusan sarjana di Indonesia berlimpah, data Badan Pusat Statistik justru menunjukkan jumlah pengangguran terbesar berasal dari kalangan sarjana itu sendiri. Hal ini terjadi karena rendahnya daya serap SDM yang tidak sebanding dengan pasokan angkatan kerja. Selain itu, sering kali perusahaan justru lebih membutuhkan tenaga kerja yang memiliki kemampuan spesifik daripada gelar.

Salah satu contohnya adalah yang terjadi di perusahaan teknologi IBM. CEO IBM Ginni Rometty menyebutkan, secara umum pekerjaan yang tersedia di perusahaannya adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan teknologi. Untuk itu, hingga tahun ini IBM tercatat telah merekrut setidaknya 6.000 programmer.

Namun, fakta menarik dibaliknya adalah IBM tidak memilih para kandidat berdasarkan jurusan komputer atau gelar sarjana yang dimilikinya.

"Sebanyak 15 persen pekerja yang kami rekrut justru tak memiliki gelar sarjana," kata Vice President IBM Joanna Daly.

Joanna pun mengungkap kriteria kandidat yang disukai IBM. Menurutnya, kandidat yang memiliki inisiatif, kemampuan yang relevan, dan telah memperoleh berbagai sertifikasi lebih menarik dibandingkan gelar sarjana biasa. Hal ini pun sejalan dengan hasil survei yang dilakukan oleh Information System Audit and Control Association.

Dalam hasil survei itu, diketahui bahwa sebanyak 55 persen pekerja yang berkarir di bidang keamanan teknologi ternyata dipilih dengan latar belakang keterampilan, bukan semata pendidikan. Fakta lain pun mengungkap bahwa perusahaan lebih tertarik pada SDM yang memiliki kemampuan relevan dan kemauan untuk selalu memperbaharui kemampuannya.

Sebagai salah satu  perusahaan teknologi terbesar, di tahun lalu saja IBM telah menerima lebih dari 25 ribu orang pekerja di Amerika Serikat. Kepedulian IBM tentang SDM yang berkualitas pun ditunjukkan dengan investasinya di bidang tenaga kerja. IBM pun telah menginvestasikan 1 juta dolar AS untuk program pelatihan dan pengembangan karyawan serta bekerja sama dengan berbagai perguruan tinggi. (Adv)

Sumber : smart-money.co

Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM