Kilas

Jawa Barat Siap Adopsi Teknologi Pertanian Rusia

Kompas.com - 04/08/2017, 10:03 WIB
 Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan berencana mengadopsi teknologi pertanian dari Rusia. Heryawan berkunjung ke Bashkortostan, Rusia, pada awal Agustus 2017. Ia menyaksikan keberhasilan sistem pertanian di sana dan berencana menerapkannya di Jawa Barat. KURNIASIH BUDI/ KOMPAS.com Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan berencana mengadopsi teknologi pertanian dari Rusia. Heryawan berkunjung ke Bashkortostan, Rusia, pada awal Agustus 2017. Ia menyaksikan keberhasilan sistem pertanian di sana dan berencana menerapkannya di Jawa Barat.


KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, terpikat dengan teknologi pertanian Rusia. Usai meninjau kawasan pertanian milik BUMN Pemerintah Bashkortostan Rusia, Ahmad Heryawan berencana mengadopsi teknologi pertanian yang telah diterapkan di sana.

Menurut Heryawan, sistem pertanian yang diterapkan di Bashkortostan sangat bagus.

"Ini sangat luar biasa, baru kali ini saya lihat sistem pertanian seperti di Rusia ini,” ujar Ahmad Heryawan didampingi Dirjen BUMN Rusia, Fanil Fagimovich Zagretdinov, Rabu (2/8/2017) lalu.

Bashkortostan Rusia, kata dia, memiliki lahan pertanian yang luas dan dikelola dengan baik. Sehingga, menghasilkan produk pertanian yang sangat berkualitas. Produk pertanian di sana di antaranya tomat dan mentimun.

"Ini sangat hebat, pertanian dikelola dengan baik dengan teknologi yang baik," katanya seperti rilis yang diterima Kompas.com, Jumat (4/8/2017).

Selama ini, Heryawan telah banyak melihat pengelolan pertanian yang sangat baik di beberapa negara. Seperti di Jepang dan Maroko.

Namun, pengelolaan pertanian di Rusia berbeda dengan negara-negara tersebut. Terutama dari sisi penerapan teknologi pertaniannya yang cukup mumpuni.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jepang dan Maroko bagus, tapi masih kalah dengan Rusia," katanya.

Oleh karena itu, ia berencana mengadopsi pengelolaan pertanian Rusia untuk diterapkan di Jawa Barat.

"Kami akan kirim orang untuk belajar di Rusia, selama tiga bulan atau setahun. Kami ingin pertanian di Jawa Barat bisa berkembang dengan baik," katanya.

Pada kunjungan kali ini, Ahmad Heryawan juga menandatangani kerja sama sister city antara Jawa Barat dan Republik Bashkortostan.

Pertanian yang besar

Bashkortostan merupakan salah satu pusat industri terbesar di Rusia. Meskipun sektor industri minyak dan pengolahan kimia sangat besar, sektor pertanian di Bashkortostan tak kalah maju,

Bashkortostan memproduksi minyak lebih banyak dibandingkan wilayah lain di Rusia, sekitar 26 juta ton per tahun. Sekitar 17 persen bensin untuk negara tersebut dan 15 persen dari bahan bakar dieselnya dipasok dari Bashkortostan.

Produk penting lainnya yang diproduksi di Bashkortostan meliputi alkohol, pestisida dan plastik.

Jawa Barat jaring investor Rusia

Ahmad Heryawan memimpin delegasi Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam lawatan kerja ke Rusia untuk memenuhi undangan dari Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Moskow, Rusia. KBRI akan menggelar Festival Indonesia (FI) ke-2 pada 4-6 Agustus 2017 di Moskow, Rusia.

Gubernur Jawa Barat juga akan memaparkan peluang investasi di hadapan para pebisnis dalam Indonesia-Rusia Business Forum 2017. Khususnya, fasilitas pendukung Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) dan Aerocity, tempat pembuangan akhir (TPA) sampah Legok Nangka, sistem suplai air bersih di Metropolitan Cirebon Raya.

Festival Indonesia ke-2 merupakan upaya mempromosikan Trade, Tourism, dan Investment (TTI), serta sosial budaya Indonesia di Rusia. Tema yang diangkat adalah “Visit Wonderful Indonesia: Enjoy It’s Diversity.“

Sebelumnya, Festival Indonesia pertama dilaksanakan di Hermitage Garden, Moskow pada 20-21 Agustus 2016. FI Pertama berhasil menyedot pengunjung sebanyak 68.297 orang.

 

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.