Advertorial

Kisah Penggagas Taman Bacaan Jadikan Anak Indonesia Generasi yang Cerdas

Kompas.com - 05/09/2017, 14:00 WIB
- -

Perubahan bisa muncul melalui sebuah buku. Media yang dijadikan dokumentasi ilmu pengetahuan itu, telah lama dijadikan acuan untuk mengatasi persoalan-persoalan manusia. Sayangnya, kesadaran akan hal tersebut masih sangat minim di masyarakat Indonesia.

Banyak faktor yang menyebabkan Indonesia menduduki peringkat 60 dari 61 negara terkait minat baca berdasarkan studi Most Littered Nation In the World 2016. Dalam konteks masyarakat pinggiran kota dan pedalaman Indonesia, akses terhadap buku-buku berkualitas misalnya, menjadi faktor utama mengapa minat baca kita rendah.

Berangkat dari persoalan di atas, Dwi Handayani memiliki inisiatif untuk membentuk sebuah komunitas yang bernama 1001 buku. Kelompok yang dibuatnya ini memiliki misi untuk membuat taman bacaan dan mendistribusikan buku-buku berkualitas ke berbagai daerah di Indonesia.

“Kami yang tergabung dalam 1001 buku ingin melihat anak Indonesia menjadi generasi yang cerdas dan berpendidikan tinggi lewat taman bacaan ini. Buku-buku yang bagus akan membuat mereka memiliki wawasan yang luas dan bercita-cita besar,” tutur Handayani ketika menjadi narasumber di acara Kick Andy pada Kamis (24/8/17).

Setelah 16 tahun berdiri, komunitas 1001 buku telah membangun 640 taman baca di berbagai daerah di Indonesia. Setiap bulannya, komunitas ini rutin mengirim 2.000 sampai 3.000 buku ke setiap taman baca. Buku-buku tersebut didapat dari hasil donasi para relawan. Proses sortir buku pun diadakan untuk melihat kelayakan dari segi fisik dan konten di dalamnya. Selain mendistribusikan buku, komunitas ini pun juga membuat berbagai kegiatan yang mengasah kreativitas anak-anak.

Ada perpustakaan di setiap rumah

Kisah lain yang dilatarbelakangi oleh kegelisahan yang sama terkait buku bacaan, datang pula dari Andrianta. Pemuda asal Desa Kepek, Gunung Kidul, Yogyakarta ini menggagas gerakan satu rumah satu perpustakaan.

Walaupun penghasilannya sebagai guru honorer hanya Rp 300.000 per bulan, Andrianta tetap berusaha untuk mewujudkan misi sosialnya tersebut. Ia mengumpulkan berbagai buku yang nantinya diletakkan pada rak kayu yang berada di setiap rumah warga. Dua minggu sekali, buku-buku yang ada akan digilir dari satu rumah ke rumah yang lain.

“Dampaknya memang tidak bisa dalam jangka pendek. Mungkin tahun 2020 nanti saat anak-anak yang didampingi selama ini sudah menjadi dewasa, mereka bakal punya masa depan yang lebih cerah,” kata Andrianta.

Persoalan dalam menumbuhkan minat baca adalah tugas kita sebagai bangsa Indonesia. Oleh sebab itu, perubahan sosial yang masif hanya bisa terjadi jika berbagai pihak, baik pemerintah maupun swasta bergotong royong untuk mewujudkannya.

Jika Anda memiliki perhatian yang sama dengan dua kisah di atas, Anda bisa ikut serta dalam gerakan #BukuUntukIndonesia. Caranya, kunjungi tautan www.BukuUntukIndonesia.com, lalu klik tombol "berbagi."

Kemudian, Anda akan diarahkan ke laman Blibli.com untuk memilih paket berbagi yang diinginkan. Dengan berbagi minimal Rp 100.000 Anda sudah berpartisipasi untuk mewujudkan generasi penerus bangsa yang lebih baik.