Advertorial

Milenial Lebih Prioritaskan Liburan Dibanding Beli Rumah

Kompas.com - 12/10/2017, 08:40 WIB
- -

Milenial selalu dipandang sebagai generasi yang lebih menyukai pengalaman baru dan menjelajah ke tempat yang belum pernah didatangi orang lain. Ini benar adanya. Jika berkunjung ke pameran perjalanan dan wisata, coba saja perhatikan. Hampir sebagian besar pengunjungnya adalah kaum milenial yang berburu tiket pelesir.

Hasil dari sebuah survei yang diselenggarakan oleh Realty Mogul juga mengungkap bahwa 47 persen respondennya yang berusia 18-34 tahun, alias kaum milenial, lebih memprioritaskan liburan daripada menabung untuk membeli rumah.

CEO dan Co-founder Blueboard, Taylor Smith, juga menyebut, generasi muda menilai membeli rumah bukanlah hal penting. Mereka juga tak terlalu suka membeli mobil mewah, TV, atau jam tangan baru.

"Mereka lebih suka menyewa skuter untuk berkeliling di Vietnam, pergi ke festival musik atau naik gunung di berbagai belahan dunia," sebut Taylor seperti dilansir dari CNBC. Uang mereka, kata Taylor, justru lebih banyak dipakai membeli kopi Starbucks.

Untuk urusan rumah , generasi ini lebih suka menyewa dibanding membelinya. Mereka berpikir, menyicil rumah bisa membebani keuangan mereka untuk jangka panjang. Seperti diketahui, harga rumah tapak (landed house) pun terus naik tiap tahunnya.

Hampir 80 persen generasi milenial memilih tinggal di apartemen karena uang muka rumah tapak terlalu mahal bagi mereka. Di Amerika Serikat, tempat survei dilakukan, uang muka rumah bisa mencapai lebih dari 400 ribu dollar AS.

Selain itu hasil survei ini juga mengungkap penyebab fenomena milenial yang lebih mementingkan liburan daripada menabung untuk beli rumah. Salah satunya adalah penetrasi media sosial, khususnya Instagram.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Generasi muda kini banyak yang menderita sindrom Fear of Missing Off (FOMO). Mereka merasa tidak diterima dan takut tertinggal bila tidak mengunggah satu hal baru di media sosial. Mengunjungi tempat-tempat baru dan mengunggahnya ke media sosial menjadi satu hal penting selain membeli rumah.

Melakukan perjalanan dan liburan memang bukan sesuatu yang salah. Jalan-jalan akan memberi banyak manfaat positif seperti lebih produktif dan bahagia. Namun, membeli rumah juga tidak bisa menjadi kebutuhan nomor dua, bukan?

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.