Cari Hunian di Jakarta Semakin Sulit, Meikarta Jadi Alternatif - Kompas.com
Advertorial

Cari Hunian di Jakarta Semakin Sulit, Meikarta Jadi Alternatif

Kompas.com - 24/11/2017, 17:08 WIB
Turner juga menyebutkan bahwa banyak pemuda berusia 20 tahunan yang percaya bahwa pekerjaan rumah selesai berbarengan dengan selesainya sekolah. Padahal, dalam membeli properti, baik itu untuk investasi maupun untuk ditinggali,www.shutterstock.com Turner juga menyebutkan bahwa banyak pemuda berusia 20 tahunan yang percaya bahwa pekerjaan rumah selesai berbarengan dengan selesainya sekolah. Padahal, dalam membeli properti, baik itu untuk investasi maupun untuk ditinggali,

Tahun ini, pertumbuhan volume investasi properti di kawasan Amerika bakal melebihi pencapaian kawasan Asia Pasifik yakni sekitar 20 persen.wirednewyork Tahun ini, pertumbuhan volume investasi properti di kawasan Amerika bakal melebihi pencapaian kawasan Asia Pasifik yakni sekitar 20 persen.

KompasProperti - Dengan harga ditawarkan mulai Rp127 juta yang dapat dicicil selama 20 tahun, unit-unit apartemen Meikarta relatif bisa dijangkau pekerja dengan upah minimum provinsi DKI Jakarta maupun upah minimum kabupaten (UMK) Jawa Barat.

Kalangan pekerja itulah yang memang membutuhkan hunian murah seperti di Meikarta.
 
Saat ini, dengan semakin padatnya Jakarta, sementara di sisi lain harga hunian makin mahal dan sulitnya memperoleh lahan baru, Meikarta bisa dijadikan alternatif kawasan hunian untuk penduduk Jakarta.
 
Mengutip data yang dilansir Harian Kompas (8/7/2017), pertumbuhan penduduk DKI Jakarta terbaru mencapai 1,43 persen, dan tak pernah kurang dari 1 persen di tahun-tahun sebelumnya. Persentase tersebut kian meningkat terutama pasca warga Jakarta kembali dari mudik.

Baca: Meikarta Berpotensi Jadi Pusat Bisnis Paling Strategis di Indonesia

Melihat tingginya angka pertumbuhan penduduk, tak heran bila permintaan akan tanah tinggi. Terutama tanah yang dijadikan untuk lahan tempat tinggal, di lokasi-lokasi strategis yang dekat dengan pusat komersial atau perkantoran.

Berdasarkan data Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) pada 2015, jumlah angka kebutuhan rumah atau backlog sebesar 11,37 juta. Dari jumlah tersebut 1,27 juta di antaranya berada di Jakarta.
 
Sebelumnya, Wakil Ketua Umum DPP Real Estat Indonesia Hari Ganie menyebut, kenaikan harga tanah di Jakarta termasuk salah satu yang tertinggi dibandingkan dengan kota besar lain di Asia.
 
"Kita tahu harga tanah di Jakarta saja itu saya denger dari survei itu naik antara 22 sampai 33 persen per tahun. Itu tertinggi di Asia," kata Hari.

Foto udara proyek kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Pada tahap pertama, akan dibangun 200 ribu unit apartemen yang siap huni pada akhir tahun 2018.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Foto udara proyek kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Pada tahap pertama, akan dibangun 200 ribu unit apartemen yang siap huni pada akhir tahun 2018.

 
Hal itu juga diperkuat oleh pendapat Direktur Eksekutif Jakarta Property Insitute Wendy Haryanto kepada KompasProperti, Selasa (22/11/2017).
 
"Memang betul kenaikan harga tanah itu tinggi di Jakarta, karena demand-nya itu besar pada jangka waktu yang pendek. Ini drive-nya banyak, demand-nya tinggi, tapi supply-nya terbatas," ujar Wendy.
 
Untuk dapat memenuhi kebutuhan konsumen, tak sedikit pengembang yang berinovasi membuat unit hunian terjangkau. Mulai dari segi ukuran hingga pemilihan material yang relatif lebih murah namun tetap berkualitas.
 
"Sekarang kalau kita lihat, unit dari apartemen itu mengecil di tengah kota. Kenapa? Karena dia bisa jual dengan harga lebih terjangkau," sebut Wendy.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik: