Lippo Group Terapkan “Trickle Down Effect” dalam Pembangunan Meikarta - Kompas.com
Advertorial

Lippo Group Terapkan “Trickle Down Effect” dalam Pembangunan Meikarta

Kompas.com - 25/11/2017, 16:41 WIB
Ilustrasi apartemenThinkstock Ilustrasi apartemen

 
KompasProperti - Salah satu cara Lippo Group mengatasi backlog atau kurangnya perumahan yang terjadi di Indonesia yaitu melakukan pembangunan kompleks apartemen Meikarta. Proyek itu juga ditujukan untuk menciptakan lapangan kerja bagi banyak orang.
 
Pada suatu diskusi, Presiden Meikarta Ketut Budi Wijaya mengatakan, saat ini backlog di Indonesia ada lebih kurang 11,4 juta.
 
“Banyak orang yang sudah bekerja sekian tahun, tapi masih belum punya rumah. Mereka butuh tempat tinggal yang layak dengan harga terjangkau,” ucap Ketut di kantornya, Jumat (15/9/2017).
 
Hal itu menggugah Lippo Group sebagai pengembang properti ternama di Indonesia untuk membangun kompleks apartemen dan kota mandiri Meikarta di Cikarang, Jawa Barat. Pembangunan kompleks ini diharapkan berefek positif berantai ke segala aspek kehidupan.

Baca: Meikarta Berpotensi Jadi Pusat Bisnis Paling Strategis di Indonesia

 “Jadi Meikarta ini ada trickle down effect yang besar dari properti untuk pengembangan suatu kota. Ada manfaat untuk orang di sekitarnya, misalnya pedagang warung atau kopi keliling. Omzet mereka naik setelah ada proyek ini,” ujar Ketut.
 
Dia menambahkan, Lippo Group ingin agar orang yang terlibat dalam proyek ini kebanyakan warga lokal, mulai dari yang memiliki keterampilan rendah sampai yang punya keahlian khusus.
 
“Pekerja yang low skill misalnya petugas kebersihan sampai yang high skill contohnya petugas di waste water management. Itu tidak mungkin orang sembarangan, perlu skill tinggi,” kata Ketut.
 
Menurut dia, sekarang ini ada sekitar 60.000 pekerja untuk membangun Meikarta, misalnya tukang bangunan, mandor, petugas kebersihan dan keamanan, arsitek, insinyur bangunan, desainer interior, dan petugas pengelola fasilitas.

Baca: Lewat Meikarta, Lippo Group Buktikan Bisnis Properti Masih Menggiurkan

 
“Proyek Meikarta in menciptakan sekitar 70.000 lapangan kerja, ada yang sebagai salesman dan lain-lain. Sebanyak 90 persen pekerjanya adalah anak bangsa, sisanya dilakukan oleh pekerja asing,” katanya.
 
Untuk itu, masyarakat untuk berpikiran positif, mengedepankan persatuan, dan menjauhkan perbedaan. “Orang asing sudah pikir soal artificial intelligence, robotic, quantum, tapi kita masih bicara perbedaan yang tidak jelas. Kita tanya nurani kita, apa yang sudah kita perbuat untuk negeri ini supaya jadi lebih besar,” ujar dia.

Foto udara kawasan Central Park di kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Meikarta telah membangun central park, yakni sebuah taman terbuka hijau seluas 100 hektar. Taman ini memiliki berbagai tanaman, lengkap dengan kebun binatang mini hingga jogging track.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Foto udara kawasan Central Park di kawasan Kota Baru Meikarta, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/9/2017). Meikarta telah membangun central park, yakni sebuah taman terbuka hijau seluas 100 hektar. Taman ini memiliki berbagai tanaman, lengkap dengan kebun binatang mini hingga jogging track.

 
Terlebih lagi, di sekitar Meikarta ada tujuh kawasan industri yang berlokasi di Cikarang, Karawang, dan daerah lain di Kabupaten Bekasi. Itulah yang menjadi pertimbangan pemerintah pusat untuk membentuk wilayah tersebut sebagai kawasan ekonomi khusus yang menunjang dunia industri nasional.
 
Kawasan itu diperkirakan bisa mendukung untuk memaksimalkan integrasi antara Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat untuk menopang perekonomian nasional. Saat ini, pemerintah beserta tim pengkaji sedang membuat perencanaan bersama para pelaku di dunia usaha.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik: