Banyaknya Penjualan Meikarta Buktikan Tingginya Minat Masyarakat - Kompas.com
Advertorial

Banyaknya Penjualan Meikarta Buktikan Tingginya Minat Masyarakat

Kompas.com - 25/11/2017, 17:16 WIB
Anda yang ingin mengikuti kompetisi jingle ini mesti melakukan sejumlah syarat. Pertama, follow akun instagram @themeikarta. Kemudian, buat sekreatif mungkin jingle berisikan kata Meikarduck. Dok Meikarta Anda yang ingin mengikuti kompetisi jingle ini mesti melakukan sejumlah syarat. Pertama, follow akun instagram @themeikarta. Kemudian, buat sekreatif mungkin jingle berisikan kata Meikarduck.

 
KompasProperti - Pada Rabu (22/11/2017), KompasProperti merilis berita bahwa pelemahan daya beli masyarakat tidak begitu memengaruhi transaksi pembelian rumah. Hal itu terlihat dari pameran Festival Properti Indonesia 2017 yang digelar pekan lalu di Jakarta.
 
Country General Manager Rumah123 Ignatius Untung mengatakan, transaksi yang tercatat selama enam hari pergelaran event itu bertambah 2,5 kali lipat dibanding acara yang sama pada tahun 2016.
 
“Hal ini menunjukkan bahwa rumah sebagai kebutuhan dasar masih terhitung tinggi angka  permintaannya,” ujar Untung kepada KompasProperti, Rabu (22/11/2017).
 

Baca: Makin Mahal dan Sulitnya Lahan di Jakarta Jadi Daya Jual Meikarta

Sementara itu, untuk hunian vertikal saat ini juga dirasakan menjadi model hunian yang makin banyak diburu masyarakat, termasuk di Jakarta dan kota-kota besar lainnya. Hal itu bisa dilihat dari banyaknya apartemen yang sudah jadi ataupun sedang dibangun di sejumlah lokasi.

Konsumen yang ingin membeli ataupun menyewa unit apartemen terlihat beramai-ramai datang ke tempat penjualan dari pengembang properti yang berbeda-beda.
 
Begitu pula saat Lippo Group meluncurkan penjualan proyek apartemen terbarunya yang disebut Meikarta. Tingginya minat masyarakat terlihat hingga memenuhi kantor pemasarannya di berbagai lokasi.
 
Lebih dari itu, bahkan sampai ada penjualan paling banyak dalam satu hari yang memecahkan rekor Museum Rekor Dunia-Indonesia. Pemecahan rekor itu dilakukan saat Grand Launching Meikarta di Maxx Box, Orange County, Lippo Cikarang, Sabtu (13/5/2017).

Baca: Cari Hunian di Jakarta Semakin Sulit, Meikarta Jadi Alternatif

Lippo Group sebagai pengembang properti baru mengalami hal ini untuk kali pertama dalam sejarah penjualan proyek hunian mereka, baik yang berupa apartemen maupun kompleks rumah tapak.
 
“Dalam satu hari itu terjadi banyak pemesanan unit apartemen untuk berbagai tipe. Kami tidak pernah mengalami hal ini sebelumnya,” ujar Presiden Meikarta Ketut Budi Wijaya, Rabu (18/10/2017), dalam suatu obrolan di Tangerang.
 
Sebelumnya Lippo memperkirakan akan ada transaksi besar-besaran sehingga disiapkan 200-an meja penjualan dengan karyawan pemasaran yang siap melayani calon pembeli. Namun, kenyataannya malah di luar dugaan, bahkan sampai memecahkan rekor Muri.
 
“Antrean sampai ribuan nomor. Ada orang yang mengantre sampai nomor 6.000. Bahkan saya sendiri juga mencoba mengantre untuk istri saya, nomor antrean saya 2.400,” kata Ketut diiringi tawa.


 
Dia menambahkan, antrean sudah bisa dilihat dari pukul 06.00 pagi. Hari itu, ketika dia datang sekitar pukul 10.00 pagi, area penjualan terlihat sudah ramai dengan calon pembeli.
 
Peristiwa ini menjadi bukti bahwa minat masyarakat terhadap hunian apartemen itu juga masih tinggi, apalagi jika apartemen yang dijual itu berkualitas bagus dan harganya terjangkau.
 
Ketut menginformasikan, harga satu unit apartemen di Meikarta berkisar mulai dari Rp 127 juta.
 
Besarnya antusiasme masyarakat terhadap Meikarta diperkirakan karena kualitas apartemen yang bagus, ditambah dengan desain dan material bangunan yang terjamin. Beberapa desain fasad gedung yang sudah disiapkan misalnya bergaya Eropa, Amerika, dan Asia.
 
Proyek yang pembangunannya saat ini sedang berlangsung di atas lahan sekitar 500 hektar itu berstandar internasional dengan inovasi dan terobosan baru yang mampu menyamai kota-kota lain di negara tetangga. Sebab, Meikarta dirancang menjadi kota modern oleh Lippo Group sebagai pengembang properti yang sudah berpengalaman puluhan tahun.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik: