Kilas

Cicipi Nasi Goreng Pisang, Ganjar Ajak Warga Tinggalkan Makanan Impor

Kompas.com - 27/10/2018, 14:00 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak masyarakat mencicipi nasi goreng pisang pada Peringatan Hari Pangan Sedunia ke-38 Provinsi Jawa Tengah di Alun-alun Kabupaten Blora, Jumat (26/10/2018).

 Dok. Humas Pemerintah Provinsi Jawa TengahGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak masyarakat mencicipi nasi goreng pisang pada Peringatan Hari Pangan Sedunia ke-38 Provinsi Jawa Tengah di Alun-alun Kabupaten Blora, Jumat (26/10/2018).

KOMPAS.com - Ada saja cara Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak warganya menyukseskan program pemerintah. Agar lebih mencintai makanan lokal, Ganjar mengajak orang di sekitarnya mencoba nasi goreng pisang.

Ya, nasi goreng pisang asal Sragen itu ditemuinya pada pameran produk lokal di acara Peringatan Hari Pangan Sedunia ke-38 Provinsi Jawa Tengah di Alun-alun Kabupaten Blora, Jumat (26/10/2018).

"Ini apa? Kok bentuknya seperti ini, katanya nasi goreng," tanya Ganjar kepada penjaga stan, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Sabtu (27/10/2018).

"Ini nasi goreng pisang pak, jadi ini pisang yang dibuat menjadi nasi goreng," jawab penjaga stan itu.

Tanpa pikir panjang, Ganjar langsung mencicipi nasi goreng pisang. Setelah mencoba, ia kemudian mengacungkan jempolnya tanda rasanya enak.

"Ini enak sekali, ini dari pisang ya, bukan dari nasi kan?" tanyanya.

Sejumlah pejabat yang hadir seperti Kepala Badan Ketahanan Panganan Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi dan juga Bupati Blora, Djoko Nugroho serta masyarakat langsung diajak mencicipinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ini kreatif, hal-hal semacam ini harus dicontoh, bagaimana memanfaatkan potensi makanan lain sebagai pengganti nasi. Ini enak lho, mengenyangkan juga," tutur Ganjar. 

Sebagai informasi, Nasi goreng pisang ini terbuat dari buah pisang yang masih mentah. Pisang dipilih yang sudah tua, kemudian dikukus dan diparut kasar menjadi seperti bulir beras.

Cara masaknya pun digoreng menggunakan bumbu nasi goreng seperti biasa. Rasa gurihnya bisa divariasikan pedas ataupun tidak.

Lebih lanjut Ganjar mengatakan, dengan lebih mencintai makanan lokal, masyarakat pelan-pelan diajak meninggalkan makanan berbahan impor. Seperti halnya gandum.

Menurutnya, banyak makanan lokal Indonesia yang dapat dikonsumsi sebagai pengganti makanan berbahan dasar gandum.

Apalagi Indonesia ini, kata Ganjar, memiliki banyak hasil pertanian yang dapat dimanfaatkan sebagai pengganti gandum yang bersumber dari umbi-umbian seperti ketela, jagung, gembili, tales, ganyong dan masih banyak lagi.

"Nah bahan makanan ini sebenarnya bisa diolah menjadi tepung sebagai bahan substitusi gandum, namun sampai sekarang potensi ini belum tergarap," kata orang nomor satu di Jateng ini.

Ia mengatakan dengan lebih meningkatkan kecintaan pada bahan makanan lokal, ketergantungan pada gandum dapat dikurangi. Harapannya konsep ketahanan pangan Indonesia dapat terwujud.

Baca tentang
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.