Advertorial

Raffles College Bantu Mahasiswa Akses Pendidikan Internasional Tanpa Harus ke Luar Negeri

Kompas.com - 05/07/2019, 09:00 WIB
- -

Perkembangan  yang begitu pesat di seluruh dunia telah membuka begitu banyak kesempatan sekaligus semakin memperketat persaingan. Karenanya, para generasi muda harus membekali diri dengan pendidikan berwawasan global.

Hal inilah yang disampaikan oleh Ivy Lau, College Director Raffles College saat memberikan sambutan dalam acara Raffles College Agent Gathering 2019 yang bertempat di Hotel Santika Hayam Wuruk, Jakarta pada Kamis (4/7) siang.

“Dunia bisnis saat ini tidak memiliki batasan. Artinya, dunia pendidikan pun harus berubah dan menyesuaikan diri untuk menghadapi perekonomian yang semakin bebas,” tuturnya.

Pendidikan yang baik bukan hanya soal prestasi akademis yang gemilang, namun juga bagaimana karakter seseorang terbentuk hingga memiliki kepemimpinan dan kreativitas yang tinggi. Kuliah di perguruan tinggi luar negeri merupakan mimpi besar bagi banyak orang. Selain  melatih kemandirian, mahasiswa pun bisa belajar lebih banyak tentang budaya, etos kerja, serta wawasan di belahan dunia lain yang belum pernah ia temui.

Namun, tak semua orang bisa meninggalkan negara mereka untuk menikmati kesempatan kuliah di luar negeri. Biaya yang tinggi kerap menjadi alasannya. Tinggi rendahnya biaya ini juga dipengaruhi oleh fluktuasi mata uang lokal terhadap mata uang negara tujuan. Inilah yang menjadi salah satu tantangan bagi para orangtua dan calon mahasiswa.

Telah hadir selama 17 tahun di Indonesia, Raffles College (sebelumnya dikenal sebagai INTI College Indonesia) menjawab tantangan ini. Raffles College merupakan bagian dari The Raffles Christian Group of School yang membuka akses pendidikan internasional bagi mahasiswa tanpa harus meninggalkan negara asalnya.

Di Raffles College, mahasiswa akan menjalani pendidikan dengan kurikulum internasional berbahasa Inggris dan standard pengajaran internasional di kampus Raffles College yang berlokasi di Jakarta. Raffles College telah menjalin kerja sama dengan sejumlah Universitas di Australia, Singapura, dan Inggris. Dengan demikian, mahasiswa dapat melangsungkan studi sepenuhnya di Jakarta dengan kurikulum internasional dan lulus dengan gelar internasional atau menyelesaikan tahun terakhirnya di universitas luar negeri yang dipilih.

Selain mengusung pendidikan berkualitas internasional, Raffles College pun terus mendorong mahasiswanya untuk memiliki sifat kepemimpinan dan inovatif yang menjadi kunci dalam dunia bisnis. Hal ini pun diimplementasikan lewat berbagai kegatan kampus, seperti kunjungan ke perusahaan serta berbagai workshop dan seminar.

“Program pendidikan kami tidak hanya murni akademik, tapi kami juga bersinggungan langsung dengan dunia industri untuk mengetahui apa yang sedang dibutuhkan oleh industri saat ini,” kata Ivy saat diwawancarai oleh Kompas.com.

Dalam kesempatan yang sama, Ivy pun menyampaikan apresiasinya kepada para agen pendidikan yang turut berjasa dalam mempertemukan orang tua dan calon mahasiswa dengan Raffles College untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

- -

Raffles College bermitra dengan 12 universitas di 6 negara dan memiliki 3 program pendidikan yang bisa dipilih oleh mahasiswa yakni program Pre University (program persiapan sebelum masuk universitas tahun pertama), Program Sarjana Desain, dan Program Sarjana Bisnis. Untuk informasi lebih lengkap, kunjungi website Raffles College.