Advertorial

Toko Kelontong Bergandengan Tangan Majukan UKM Lokal

Kompas.com - 21/11/2019, 08:37 WIB
- -

Usaha Kecil Menengah (UKM) memiliki peran yang strategis dalam geliat perekonomian bangsa. Dilansir oleh Kompas.com (31/10/2018), Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani mengatakan bahwa UKM mampu menyerap 96 persen tenaga kerja.

Bahkan berdasarkan data dari Kementerian Koperasi dan UMKM di tahun 2017, kontribusi UKM terhadap produk domestik bruto (PDB) Indonesia mencapai 60,34 persen.

Oleh karenanya, UKM menjadi salah satu sektor usaha yang perlu secara konsisten dipelihara, bahkan terus didorong untuk maju. Sehingga perekonomian bangsa pun akan bertumbuh seiring berkembangnya UKM negeri.

Sebagai upaya mendorong kemajuan UKM di Indonesia, Sampoerna Retail Community (SRC) menghadirkan Pojok Lokal di setiap mitra toko kelontong mereka. Pojok Lokal adalah “ruang” berupa rak yang dikhususkan untuk produk-produk UKM lokal.

Tatik Lusia Sari (42) menjadi salah satu sosok yang mengimplementasikan Pojok Lokal di toko kelontong SRC Tatik miliknya. Toko yang berada di kawasan Kesambi, Cirebon ini bergabung dengan SRC sejak 2013 silam. Tatik menghadirkan berbagai produk UKM khas Cirebon, terutama camilan.

- -

“Ada macam-macam, mulai dari emping, ladu, gapit, keripik pisang, banyak deh pokoknya, Kebanyakan ambilnya di Desa Tuk (Kabupaten Cirebon) karena memang di sana sentranya” ujarnya.

Inisiatif ini muncul dari sesama pemilik toko kelontong yang tergabung dalam paguyuban SRC. Selain saling memberdayakan satu sama lain, mereka pun berbagi informasi mengenai UKM lokal khas Cirebon yang berpotensi untuk dipasarkan di toko kelontong masing-masing.

Sejalan dengan yang dilakukan oleh Tatik, SRC Mutiara yang dikelola oleh Junaedi (46) pun turut serta memberdayakan UKM sekitar di rak Pojok Lokal. Di toko yang berada di Kandanghaur, Kabupaten Indramayu ini tampak berbagai camilan khas seperti kerupuk rambak, kerupuk kulit ikan, manisan mangga, dan roti produksi lokal.

“Saya sangat bangga dan senang karena bisa memberdayakan UKM lokal yang ada di sekitar kita,” ujarnya.

Menurutnya kehadiran Pojok Lokal ini tak hanya berhasil memberdayakan UKM lokal di sekitarnya, tetapi juga dapat mempererat silaturahmi dengan masyarakat.

“Daerah sekitar saya ini banyak sekali menghasilkan, contohnya manisan mangga ini yang bikin cuma beberapa meter dari rumah saya,” tambahnya.

- -

Keuntungan program Pojok Lokal dari SRC juga dirasakan langsung oleh pelaku UKM. Sulaiman Alfarisi (47), pengusaha roti asal Patrol, Kabupaten Indramayu adalah salah satunya. Sejak awal 2019, dirinya menitipkan roti hasil produksinya di toko kelontong SRC Mutiara.

Meski belum genap setahun beroperasi, dirinya merasa senang karena usaha rotinya begitu berkembang dengan adanya Pojok Lokal di SRC Mutiara.

“Alhamdulillah di sini banyak enaknya, penjualan bagus. Selain nambah omzet, jadi nambah keluarga juga,” ujarnya.

Kehadiran Pojok Lokal yang digaungkan oleh SRC ini tak lain adalah upaya untuk memberdayakan UKM di Indonesia. Melalui program ini, SRC berharap toko kelontong dan UKM di Indonesia dapat bersinergi untuk meningkatkan geliat roda perekonomian rakyat.

Anda bisa berpartisipasi dalam pengembangan ekonomi rakyat dengan berbelanja produk-produk UKM yang ada di Pojok Lokal di toko-toko kelontong SRC terdekat. Simak informasi selengkapnya mengenai Pojok Lokal dan SRC di halaman ini.