Advertorial

Mengulas Kejutan yang Dibawa Realme 6 ke Segmen Smartphone Menengah

Kompas.com - 25/03/2020, 09:53 WIB
Bagian belakang Realme 6 dan Realme 6 pro yang serupa Dok. RealmeBagian belakang Realme 6 dan Realme 6 pro yang serupa

Realme memulai tahun ini dengan sejumlah model baru di segmen pemula dan unggulan hingga yang mendukung jaringan 5G. Sekarang, Realme baru saja meluncurkan peningkatan ke seri angkanya, yang disebut Realme 6 dan Realme 6 Pro.

Sebagai anggota yang lebih terjangkau dari keduanya, Realme 6 menampilkan tampilan layar dengan punch-hole dengan refresh rate 90Hz.

Baik Realme 6 maupun Realme 6 Pro merupakan yang pertama untuk perangkat Realme dari seri angka yang mengusung dua fitur tersebut dan belum pernah terdengar sebelumnya di merk lain dalam segmen yang sama.

Ponsel Realme 6 ini juga dikemas dalam chipset MediaTek Helio G90T yang kuat.

Kami mendapatkan kesempatan untuk membedah Realme 6 secara langsung. Sehingga dapat menjawab pertanyaan apakah ia patut menjadi smartphone terbaik di kelasnya.

Desain

Alih-alih desain Sunrise pada model pemula, Realme kini memperkenalkan desain Comet baru. Realme 6 memiliki finishing gradien dengan sejumlah goresan di bagian belakang, menyatu di tengah bawah di mana port pengisian berada. Kilauan itu bersinar ketika cahaya mengenai nya, memberikan ponsel ini tampilan premium.

Realme 6 menampilkan layar 6,5 inci yang identik dengan apa yang dimiliki pendahulunya yaitu Realme 5 Pro. Namun, ponsel baru ini tidak memiliki poni. Alih-alih memiliki punch-hole yang tidak umum dalam segmen harganya. Lubangnya ada di sudut kiri atas. Layar Realme 6 memiliki bezel tipis di samping, tetapi dagu bagian bawah jauh lebih tebal.

Perubahan lain yang dibawanya dalam segi desain adalah pengaturan sensor sidik jari ke tombol power, membuat tampilan belakang lebih bersih serta pengoperasian sensor biometrik yang lebih nyaman.

Kamera

Realme 6 hadir dengan pengaturan empat kamera di bagian belakang yang mencakup lensa sudut lebar 8MP, lensa utama Samsung GW1 64MP, lensa portrait 2MP, dan lensa makro 2MP. Melalui keberadaan sensor resolusi tinggi 64MP berarti Anda dapat mengharapkan sejumlah bidikan siang hari yang jelas dan detail.

UI kamera cukup ramah pengguna karena Anda dapat dengan mudah beralih di antara berbagai mode pemotretan seperti mode Video, Night, Portrait dan 64MP dengan menggesekkan layar melalui carousel bawah.

Menu seperti Ultra Macro, Pro, Slow Motion dan opsi lainnya tersimpan di bawah bagian 'Lainnya'. Di bagian atas jendela bidik, Anda akan memiliki opsi untuk mengaktifkan HDR, Chroma Boost, flash, dan sebagainya.

Foto siang hari yang diambil menggunakan kamera utama menghasilkan foto yang cerah dan hidup dengan mengaktifkan HDR dan Chroma Boost. Warna terkadang terlihat terlalu kontras dengan Chroma Boost, dan Anda akan dapat menangkap lebih banyak warna yang tampak alami dengan fitur tersebut dimatikan.

Secara default, kamera utama memotret dalam resolusi 16MP dan menggunakan pixel binning untuk membuat foto terlihat lebih cerah dan lebih jelas dengan kontras yang baik. Anda dapat dengan mudah beralih ke pemotretan resolusi 64MP, yang paling baik digunakan dalam kondisi siang hari jika Anda mencari foto yang sangat rinci.

Kamera utama melakukan pekerjaan yang layak dalam cahaya rendah dengan bantuan mode Night. Mode itu mengelola sedemikian rupa untuk mengurangi noise serta menyeimbangkan pencahayaan untuk membuat foto terlihat lebih jelas.

Sensor utama dengan aperture f/1.8 memungkinkan cahaya yang cukup banyak sehingga Anda dapat mengambil foto dalam ruangan dengan jumlah pencahayaan yang baik. Kamera menggunakan AI untuk mendeteksi adegan seperti bunga dan makanan, serta secara otomatis menyesuaikan saturasi agar terlihat lebih menarik mata.

Kamera sudut lebar beresolusi 8MP juga memberikan foto yang cerah di siang hari, tetapi gambar kurang tajam dan tidak jernih saat diperbesar. Mirip, lensa makro 2MP juga harus digunakan dalam kondisi siang hari saja. Anda dapat menggunakan kamera makro untuk menangkap subjek sedekat 4cm.

Sedangkan untuk kamera depan, kami dapat menangkap selfie yang tampak cantik dengan reproduksi dan perincian warna alami. Baik kamera belakang utama dan kamera depan mendukung EIS, sehingga Anda akan dapat merekam video dengan stabilitas baik, tetapi jangan berharap hasilnya akan luar biasa.

Secara keseluruhan, Realme 6 menawarkan serangkaian kamera yang menarik, menawarkan fotografi siang hari yang baik dan fleksibilitas untuk rentang harganya.

Layar

Realme tampaknya banyak berfokus pada tampilan layar Realme 6. Sebab seperti yang sedikit kami singgung di atas ponsel ini mendapat layar FHD+ 90Hz berukuran 6,5 inci dengan bezel tipis.

Panel layar ini melempar warna-warna terang dan tajam yang memadai dalam semua situasi. Kami meninjau sejumlah ponsel lain di segmen yang sama dengan Realme 6.

Hampir setiap ponsel lain hampir gagal memberikan kecerahan yang cukup di bawah sinar matahari langsung. Tetapi, Realme 6 mengalahkan kompetitornya dalam hal ini dan menawarkan pengalaman visual yang halus dan jelas.

Sorotan terbesar Realme 6 di layar adalah refresh rate 90Hz yang dulunya merupakan fitur unggulan tetapi sekarang tersedia di ponsel kelas menengah.

Spesifikasi

Realme 6 dijalankan oleh chipset octa-core MediaTek Helio G90T yang dipasangkan dengan RAM berjenis LPDDR4x dan penyimpanan UFS 2.1. Bagi pencinta game mobile, Helio G90T tentu sangat cocok untuk bermain game.

Faktanya, kinerja gaming pada Realme 6 lebih baik daripada Realme 6 Pro yang didukung Snapdragon 720G. Hanya saja Realme 6 cenderung menjadi lebih panas dengan memainkan game durasi panjang. Sesi PUBG 30 menit membuat lonjakan suhu pada bodi hingga 43 derajat dan menguras sekitar 15 persen baterai.

Kami tidak melihat adanya gangguan kinerja dengan penggunaan sehari-hari. Perangkat lunak yang berjalan pada ponsel ini adalah Realme UI berbasis Android 10. Antarmuka dirancang dengan baik dan kaya akan fitur dan opsi.

Sayangnya, seperti halnya semua ponsel yang kompeten di segmen ini, ada beberapa aplikasi pra-instal dan banyak di antaranya mendorong notifikasi yang tidak diinginkan. Anda dapat menghapus aplikasi pihak ketiga tetapi hanya dapat mematikan notifikasi untuk Aplikasi bawaan Realme seperti browser dan toko aplikasi.

Output audio melalui loudspeaker cukup keras dan mempunyai kualitas standar.

Baterai

Daya tahan baterai pada Realme 6 cukup baik. Dengan kapasitas 4300mAh, berhasil bertahan selama 19 jam, 26 menit dalam tes loop video HD. Dengan penggunaan medium, Realme 6 berhasil selama lebih dari satu setengah hari sebelum perlu di colok kembali ke sumber listrik. Pengisi daya 30W disertakan dalam box.

Dengan menggunakannya, ponsel dapat mencapai 65 persen dalam 30 menit dan membutuhkan waktu satu jam lebih sedikit untuk terisi penuh.

Kesimpulan

Realme 6 menawarkan peningkatan perangkat keras dengan harga yang sangat agresif. Bahkan, fitur-fitur seperti layar refresh rate 90Hz, kamera 64MP, dan pengisian cepat 30W tidak mungkin diabaikan.

Bagi para pengguna yang suka bermain game tentu tidak akan kecewa, kinerja kamera juga setara dengan apa yang biasanya kita lihat di segmen ini dan Realme UI yang lebih simpel terlihat lebih menarik ketimbang ColorOS.

Jadi, jika Anda ingin sebuah ponsel terjangkau di kelas menengah ke bawah dengan keunggulan yang belum bisa ditawarkan merk lain, kami tidak ragu untuk merekomendasikan Realme 6.