Kabar pembangunan

Bidik Predikat UNESCO Global Geopark, Belitung Terapkan Wisata dengan Protokol Kesehatan

Kompas.com - 09/09/2020, 09:35 WIB
Suharso bersama Gugus Tugas Kementerian PPN/Bappenas untuk Percepatan Penanganan Covid-19 memberikan salam geopark dan ?Let?s Go Belitung? di sela kunjungan kerja, Jumat (4/9/2020). (Dok. E.Siagian/Harian Kompas) Suharso bersama Gugus Tugas Kementerian PPN/Bappenas untuk Percepatan Penanganan Covid-19 memberikan salam geopark dan ?Let?s Go Belitung? di sela kunjungan kerja, Jumat (4/9/2020).

KOMPAS.com – Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) memastikan kesiapan obyek wisata geopark dan geosite di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) sebagai obyek wisata kelas dunia.

Kesiapan tersebut ditunjukkan dalam kunjungan kerja Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa dan Gugus Tugas Kementerian PPN/Bappenas untuk Percepatan Penanganan Covid-19, Jumat (4/9/2020).

Suharso menegaskan bahwa pariwisata adalah game changer untuk Bangka Belitung agar dapat menghadirkan efek domino terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat melalui pariwisata berkelanjutan.

“Kehadiran Kementerian PPN/Bappenas di sini, pertama untuk memastikan perencanaan karena Kementerian PPN/Bappenas itu kan pendekatannya THIS, Tematik, Holistik, Integratif dan Spasial,” ujar Suharso dalam diskusi bersama Gubernur Belitung Erzaldi Rosman beserta jajaran Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Belitung, dan Pemkab Belitung Timur.

Dalam diskusi tersebut, Suharso membahas sejumlah agenda pembangunan seperti infrastruktur penunjang geopark dan geosite, pariwisata, pertambangan, lingkungan hidup, hingga pelayanan kesehatan dan pencegahan Covid-19.

“Kami (Bappenas) di sini, kami catat untuk dibawa pulang dan dipikirkan secara khusus karena Bangka Belitung harusnya miliki potensi mengembangkan ekonomi jika dukungan pemerintah pusat terus digulirkan,” ujar Suharso yang juga menyempatkan untuk meninjau pelaksanaan proyek Embung Konservasi Kolong Mempaya.

Salah satu potensi yang dimiliki Babel adalah GeositeOpen Pit Nam Salu, bekas tambang timah terbesar di Asia Tenggara. Geosite tersebut tengah menanti keputusan United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization atau UNESCO untuk mendapatkan predikat UNESCO Global Geopark (UGG).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 “Semoga pada November yang akan datang, Belitung bisa berjuang di Paris, dan geopark di Belitung ini benar-benar masuk di dalam daftar warisan dunia,” ujar Suharso, pada Jumat (4/9/2020).

Dalam rapat bersama Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Rosman beserta jajaran pada Jumat (4/9), Suharso membahas infrastruktur penunjang geopark dan geosite, pariwisata, pertambangan, lingkungan hidup, hingga pelayanan kesehatan dan pencegahan Covid-19. (Dok. E Siagian/Harian Kompas) Dalam rapat bersama Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Rosman beserta jajaran pada Jumat (4/9), Suharso membahas infrastruktur penunjang geopark dan geosite, pariwisata, pertambangan, lingkungan hidup, hingga pelayanan kesehatan dan pencegahan Covid-19.

Sebelumnya, Suharso juga telah meresmikan Pusat Informasi Geologi (PIG) Pulau Belitung di Kecamatan Kelapa Kampit, Belitung Timur.

Pembangunan PIG bertujuan untuk mengedukasi masyarakat setempat tentang keragaman geologi, dinamika bumi, sejarah kehidupan, potensi bencana, serta sumber daya geologi dan pemanfaatannya.

PIG Pulau Belitung diharapkan mampu menumbuhkan budaya pelestarian dan rasa memiliki sehingga ekosistem geopark dapat dilestarikan. 

“Itulah mengapa geopark juga menjadi bagian dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan/Sustainable Development Goals. Ke depan, kita akan mengembangkan ecotourism. Kita akan mengembangkan pariwisata yang sifatnya one stop tourism,” kata Suharso.

Demi mempersiapkan sebagai obyek wisata geosite berkelas internasional, Sekretaris Kementerian PPN/Sekretaris Utama Bappenas Himawan Hariyoga yang ikut dalam rombongan kunjungan kerja mendorong penataan GeositeOpen Pit Nam Salu.

 “Kita perlu melakukan pemetaan, apa yang perlu dikembangkan dalam konteks geosite menjadi wisata eks tambang yang menarik, apa saja informasi yang dibutuhkan, serta infrastruktur yang seperti apa yang harus dibangun,” ujar Himawan.

GeositeOpen Pit Nam Salu ini telah memperoleh Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik Pariwisata 2019-2020 sebesar Rp 928 juta untuk pembangunan tempat ibadah, toilet, sumber air bersih, dan kios cendera mata.

Himawan meyakini bahwa geosite ini mampu mendorong perekonomian masyarakat karena sudah menjadi salah satu destinasi wisata menarik bagi wisatawan mancanegara.

Pengembangan dan pembukaan kembali obyek wisata Nam Salu, kata Himawan, juga mengedepankan aspek keamanan dan kenyamanan bagi pengunjung. Kedua faktor tersebut menjadi kunci agar pariwisata bisa kembali bangkit di masa adaptasi kebiasaan baru.

“Faktor keamanan itu menjadi salah satu kunci, makanya kita melihat di sini, kira-kira dari segi pengembangan infrastrukturnya, apa sih yang perlu diperkuat lagi,” kata Himawan.

Himawan menambahkan, Kunjungan Kerja Menteri PPN/Kepala Bappenas bersama Gugus Tugas Kementerian PPN/Bappenas untuk Percepatan Penanganan Covid-19 ini juga bertujuan untuk meningkatkan koordinasi pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten, hingga komunitas dan masyarakat setempat untuk pembangunan geopark dan geosite Belitung yang inklusif dan berkelanjutan.