Advertorial

Jadi Santapan Favorit, Begini Cara Pilih Mi Instan yang Baik bagi Kesehatan

Kompas.com - 17/03/2021, 15:36 WIB
 Ilustrasi mi instan (Shutterstock/TommyTeo) Ilustrasi mi instan

KOMPAS.com – Mi instan menjadi salah satu santapan favorit banyak orang, termasuk masyarakat Indonesia. Aroma dan rasanya yang menggugah selera, serta cara memasak yang praktis membuat makanan tersebut sering jadi pilihan utama saat makan atau sekadar pengganjal rasa lapar.

Namun, di balik kelezatannya, mi instan kerap dijadikan kambing hitam atas segala gangguan kesehatan, seperti obesitas, hipertensi, dan diabetes. Anggapan ini tak ditampik oleh Kepala Dokter sekaligus Direktur Divisi Penelitian Kanker Terapan dan Penemuan Obat di Translational Genomics Research Institute dr Sunil Sharma.

Sunil mengatakan, beberapa zat yang umumnya terkandung dalam mi instan, seperti monosodium glutamate (MSG) dan tertiary-butyl hydroquinone (TBHQ), memang dapat memicu berbagai risiko kesehatan jika dikonsumsi dalam jumlah banyak.

“Meski begitu, mi instan tidak akan menyebabkan penyakit selama dikonsumsi dalam batas tertentu,” kata Sunil seperti dilansir dari NDTV, Senin (14/8/2017).

Hal senada turut diungkapkan sejumlah ahli gizi. Menikmati mi instan sesekali tidak masalah asalkan pola makan sehat tetap dipertahankan. Bahkan, mi instan bisa menjadi santapan sehat bila ditambah dengan bahan makanan lain yang mengandung protein, vitamin, dan mineral. Contohnya, daging, telur, tempe, tahu, dan sayuran.

Selain itu, mengutip Healthline, Sabtu (15/4/2017), mi instan masih mengandung beberapa mikronutrien yang dibutuhkan tubuh, seperti zat besi, mangan, folat, dan vitamin B, meskipun rendah serat dan vitamin. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal tersebut diperkuat dengan penelitian Johns Hopkins University School of Medicine (2010) yang dimuat dalam laman pubmed.ncbi.nlm.nih.gov. Hasilnya, sekitar setengah mi instan di Indonesia diperkaya dengan vitamin dan mineral, termasuk zat besi.

Kemudian, hasil studi The Korean Nutrition Society and the Korean Society of Community Nutrition (2011) yang dimuat dalam laman pubmed.ncbi.nlm.nih.gov menunjukkan, orang yang menyantap mi instan memperoleh asupan thiamin (vitamin B1) 31 persen lebih banyak dan riboflavin (vitamin B2) 16 persen lebih tinggi daripada orang yang tidak makan mi instan.

Adapun thiamin berperan mengubah karbohidrat menjadi energi bagi tubuh dan membantu menjaga fungsi saraf tetap baik. Sementara itu, riboflavin berguna untuk menjaga kesehatan kulit, saraf, mata, dan sel darah merah, serta membantu proses penyerapan oksigen di dalam tubuh.

Meski begitu, bukan berarti kamu bisa asal dalam memilih dan mengonsumsi mi instan. Agar terhindar dari dampak yang tidak diinginkan, sebaiknya pilih produk mi instan yang terbuat dari bahan alami, rendah natrium, serta tanpa bahan pengawet, perasa, dan pewarna buatan (3P).

Saat ini, tak sulit untuk menemukan produk mi instan sehat. Salah satunya adalah mi instan Lemonilo. Produk tersebut terbuat dari bahan-bahan alami, seperti modified cassava flour (MOCAF) atau tepung singkong, terigu, bayam organik, garam, dan air.

Selain itu, mi instan Lemonilo juga tidak mengandung bahan 3P, MSG, dan hydrolyzed vegetable protein (HVP). Karenanya, produk tersebut memiliki masa kedaluwarsa lebih singkat dan harus dikonsumsi dalam waktu tujuh bulan sejak masa produksi.

Tak hanya terbuat dari bahan alami, kadar lemak mi instan Lemonilo pun lebih rendah dan aman bagi tubuh. Hal ini dikarenakan pembuatan produk dilakukan dengan cara dipanggang bukan digoreng seperti produk mi instan pada umumnya. Tak heran, proses memasak mi pun akan sedikit lebih lama, yaitu lima menit.

Tak sulit untuk menemukan mi instan Lemonilo. Bahkan, produk ini bisa kamu dapatkan tanpa perlu keluar rumah alias membeli lewat Tokopedia.

Belanja mie Lemonilo lewat platform e-commerce tersebut juga akan memberikan kamu keuntungan sendiri. Sebab, harga Lemonilo di Tokopedia cukup bersaing.

Bukan itu saja, toko resmi Lemonilo yang tersedia di Tokopedia pun kini tengah menggelar program flash sale dengan diskon hingga 50 persen.

Tak hanya mi instan, Lemonilo juga menjual produk bahan makanan sehat dan kebutuhan masakan lainnya. Sebut saja beras, minyak, daging, seafood, sayuran, buah segar, minyak goreng, aneka bumbu penyedap masakan, dan pelengkap lain, seperti kaldu ayam.

Bagi kamu yang suka mengonsumsi camilan, Lemonilo pun memproduksi jenis penganan tersebut. Yuk, temukan berbagai makanan sehat di Tokopedia!

Ingat, meski mi instan yang dipilih mengandung bahan-bahan alami, serta dihidangkan bersama sayuran dan protein, kamu tidak dianjurkan menyantap makanan tersebut setiap hari. Setidaknya batasi konsumsi mi instan hanya satu bungkus tiap minggu.