Advertorial

Dukung Gernas Bangga Buatan Indonesia, BI Perluas Penggunaan QRIS dan Selenggarakan Karya Kreatif Indonesia 2021

Kompas.com - 23/03/2021, 10:36 WIB

KOMPAS.com – Bank Indonesia (BI) mendukung penuh penyelenggaraan program Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) 2021.

Sebagai informasi, program tersebut dicanangkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Kamis (14/5/2020) untuk mendorong industri lokal agar bisa menjadi pilar pembangunan nasional. Diharapkan, lewat gerakan ini, Indonesia tidak lagi bergantung pada produk impor.

Selain itu, Gernas BBI juga bertujuan untuk membangkitkan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) serta mengajak masyarakat untuk membeli dan menggunakan produk lokal.

Langkah tersebut penting dilakukan guna memberdayakan ekonomi masyarakat dan mendorong roda perekonomian yang menurun akibat pandemi Covid-19. Kuncinya adalah semangat saling mendukung antarelemen masyarakat.

Asisten Direktur Departemen Komunikasi BI Cecep Ridwan mengatakan, pihaknya telah menyiapkan tiga strategi untuk menyukseskan penyelenggaraan Gernas BBI.

“Pertama, sinergi berbagai pemangku kepentingan dalam mendorong UMKM unggulan di masing-masing daerah untuk meningkatkan kualitas produk dan memperluas pasar. Kedua, kreativitas dalam menghasilkan karya-karya kreatif yang dapat menarik pasar, baik di dalam maupun luar negeri,” ujar Cecep dalam rilis resmi yang diterima Kompas.com, Jumat (19/3/2021).

Ketiga, lanjutnya, adalah melakukan digitalisasi, baik dalam perluasan pasar (onboarding), pengelolaan usaha maupun sistem pembayaran.

BI pun mengerahkan 64 kantor cabang di dalam negeri dan enam kantor cabang di luar negeri untuk mengampanyekan program Gernas BBI secara lebih masif.

Perluasan implementasi QRIS

Dalam mendukung program Gernas BBI, BI juga akan memperluas penerapan QR Code Indonesian Standard (QRIS) dengan menyinergikan kantor perwakilan BI di daerah.

Langkah tersebut dilakukan agar UMKM dapat terhubung dengan ekosistem digital (onboarding). Dengan demikian, target 30 juta UMKM terdigitalisasi pada 2023 bisa terwujud.

“Dengan terhubungnya UMKM terhadap QRIS, akan tercipta UMKM yang melek digital. UMKM akan menjadi digitalmerchantbanking dan fintech yang memudahkan transaksi pembayaran. UMKM yang go digital dan go export juga akan menjadi daya dukung ekonomi nasional,” ucap Cecep.

Sebagai informasi, BI menargetkan 12 juta pelaku UMKM sudah terhubung dengan QRIS pada 2021. Target ini dicanangkan berdasarkan pencapaian pada tahun sebelumnya.

Pada 2020, total 5,8 juta merchant telah terhubung dengan QRIS. Dari jumlah tersebut, 84 persen di antaranya merupakan pelaku usaha mikro.

Untuk mencapai target tersebut, BI akan memperpanjang merchant discount rate (MDR) QRIS 0 persen bagi usaha mikro hingga 31 Desember 2021.

Selain memperluas penggunaan QRIS dalam mendukung Gernas BBI, BI juga akan mendorong kolaborasi e-commerce, UMKM, dan pemerintah untuk memperkuat daya saing produk UMKM domestik, baik untuk penjualan dalam negeri maupun ekspor.

BI akan turut serta dalam memastikan kuantitas dan kualitas produk UMKM. Beragam kegiatan luring maupun daring pun diselenggarakan sebagai kampanye Gernas BBI.

  Kampanye Gernas BBI diselenggarakan lewat berbagai kegiatan virtual, seperti webinar, onboarding UMKM, showcase, expo, pendampingan, festival kreatif, fashion show, dan business matching. 
DOK. BANK INDONESIA Kampanye Gernas BBI diselenggarakan lewat berbagai kegiatan virtual, seperti webinar, onboarding UMKM, showcase, expo, pendampingan, festival kreatif, fashion show, dan business matching.

Karya Kreatif Indonesia 2021

Pada 2020, BI sebagai movement manager telah mengampanyekan Gernas BBI dalam berbagai kegiatan dalam skala daerah, nasional, dan internasional.

Kampanye tersebut diselenggarakan lewat berbagai kegiatan virtual, seperti webinar, onboarding UMKM, showcase, expo, pendampingan, festival kreatif, fashion show, dan business matching. Beragam kegiatan ini diikuti oleh lebih dari 70.000 UMKM serta wirausaha di seluruh Indonesia.

BI juga turut mengampanyekan produk dari 379 pelaku UMKM binaan BI melalui penyelenggaraan pameran Karya Kreatif Indonesia (KKI) secara virtual dalam tiga seri. Untuk mempromosikan pameran itu, BI berpartisipasi dalam kegiatan internasional, seperti Indonesia Virtual Showcase di Singapore Fair 2020.

KKI seri pertama sendiri akan diselenggarakan pada 3-31 Maret 2021. KKI mengangkat tema “Eksotisme Lombok” dengan menampilkan produk UMKM unggulan dari Nusa Tenggara Barat (NTB). Selain dari NTB, KKI juga memamerkan produk UMKM seluruh daerah di Nusantara.

“Pameran secara luring yang diselenggarakan untuk mendukung Gernas BBI dan Bangga Berwisata #DiIndonesiaAja tersebut bertempat di sejumlah titik. Mulai dari Pantai Kuta Mandalika, Bandara Zainuddin Abdul Majid, Lombok Epicentrum Mall, Dinas Perdagangan NTB, hingga 46 kantor perwakilan Bank Indonesia,” kata Cecep.

Tidak hanya diselenggarakan secara fisik, tambahnya, KKI 2021 seri pertama juga digelar secara daring melalui situs KKI di karyakreatifindonesia.co.id, platform Bangga Lokal BCA, serta dua marketplace, yakni Shopee dan Blibli.

Pada situs karyakreatifindonesia.co.id, masyarakat bisa mengunjungi pameran secara virtual dan melakukan pembelian produk melalui transaksi daring.

Pameran tersebut adalah salah satu cara BI untuk berkomitmen mengembangkan UMKM agar dapat berkontribusi dalam pemulihan ekonomi nasional.

Selain pameran Karya Kreatif Indonesia, BI juga menyelenggarakan Festival Ekonomi dan Keuangan Digital Indonesia (FEKDI) untuk memperkuat sinergi dalam bidang keuangan dengan pemerintah, otoritas terkait, dan industri. BI menyelenggarakan yang kegiatan ini dimulai sejak Januari 2021 dan puncaknya pada April 2021.

Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.