Advertorial

Hand Sanitizer Antis Dipalsukan, Enesis Group Polisikan Pelaku Pemalsuan

Kompas.com - 25/05/2021, 12:04 WIB
BD dan FY, pelaku pemalsuan hand sanitizer merek Antis Dok. Enesis GroupBD dan FY, pelaku pemalsuan hand sanitizer merek Antis

KOMPAS.com – Sejak pandemi virus corona melanda Indonesia, hand sanitizer berubah menjadi barang esensial yang perlu dimiliki setiap orang. Permintaan produk tersebut di pasaran pun turut meningkat.

Sayangnya, kondisi itu dimanfaatkan oleh segelintir oknum tak bertanggung jawab. Mereka mencari keuntungan dengan membuat hand sanitizer palsu, melabeli produk dengan merek produk yang sudah terkenal, dan menjualnya dengan harga lebih murah.

Terbaru, pihak Polres Metro Jakarta Timur menciduk BD dan FY, pasangan suami istri (pasutri) asal Ciputat, Tangerang Selatan yang kedapatan memalsukan produk Antis dari Enesis Group.

Penggerebekan tersebut sesuai dengan surat laporan nomor 486/K/III/2021/RESTROJAKTIM yang terbit pada Kamis (25/3/2021).

Melalui rilis yang diterima Kompas.com, Senin (24/5/2021), Head of Public Relations Enesis Group Elkana Lewerissa menceritakan kronologi kejadian penangkapan tersangka pemalsu Antis.

Ia mengatakan, penangkapan kedua tersangka bermula dari laporan konsumen yang meragukan keaslian Antis yang dibeli dari sebuah toko online di e-commerce.

Setelah itu, pihak Enesis langsung membeli Antis dari toko yang dilaporkan dan memeriksa produk tersebut. Sesuai hasil uji lab tim quality control dan research and development Enesis Group, kandungan produk Antis dari toko tersebut berbeda dengan kandungan Antis yang diproduksi PT Herline Indah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Berdasarkan hasil itu, tim legal kami membawa masalah tersebut ke pihak kepolisian,” terangnya.

Elkana menambahkan, pihaknya sangat menyayangkan aksi kejahatan tersebut karena tak hanya perusahaan yang dirugikan, tapi juga konsumen. Pasalnya, keamanan dan efektivitas kandungan produk palsu tidak terjamin.

Sementara, ia melanjutkan, produk Antis yang asli telah terbukti secara klinis efektif membunuh 99 persen kuman dalam waktu empat detik.

Selain itu, produk pembersih tangan berbasis alkohol 70 persen tersebut sejak 1999 telah memenuhi standardisasi dari Kementerian Kesehatan. Bahkan, Antis diakui sebagai Top Brand Nomor 1 di Indonesia untuk kategori cairan antiseptik pembersih tangan.

“Maka dari itu, untuk melindungi konsumen, kami akan melaporkan siapa pun yang melakukan pemalsuan produk dari Enesis Group ke kepolisian,” kata Elkana.

Guna menghindari hal serupa terjadi lagi, Elkana mengimbau agar konsumen lebih berhati-hati saat membeli Antis. Jika melihat kejanggalan pada produk yang dibeli, jangan ragu untuk melaporkan hal tersebut ke hotlinecustomer service atau media sosial Enesis Group.

"Produk Enesis Group juga dapat dibeli melalui toko resmi yang tersedia di e-commerce maupun toko offline," ujarnya.

Adapun kedua tersangka pemalsuan hand sanitizer Antis telah meminta maaf kepada Enesis Group serta bersedia mengganti kerugian atas tindakan yang dilakukan.

BD mengaku, aksi tersebut ia lakukan karena ia terimpit masalah. BD mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) dan melihat peluang dari tingginya permintaan hand sanitizer di pasaran. 

“Ini konsekuensi dari tindakan kami. Kami mengaku salah dan berharap (tindakan) ini bisa menjadi contoh bagi masyarakat untuk tidak melakukan perbuatan serupa. Kami merasa jera dan malu, apalagi kami punya anak dan keluarga, amit-amit mereka tahu perbuatan kami ini,” kata BD.