Advertorial

Pentingnya Daya Tahan Digital dalam Pengembangan SDM di Indonesia

Kompas.com - 26/07/2021, 23:38 WIB
Ilustrasi teknologi digital dok. ShutterstockIlustrasi teknologi digital

KOMPAS.com – Seiring dengan perkembangan teknologi digital yang kian pesat serta pemanfaatannya yang semakin luas, kualitas sumber daya manusia (SDM) sebagai penggunanya harus semakin dikembangkan.

Tujuannya, agar SDM Indonesia dapat berdaya dan mencapai potensi terbaiknya.

Untuk menghadapi perkembangan teknologi digital tersebut ada beberapa soft skills yang penting dimiliki, yaitu kemampuan berpikir kritis, komunikasi, kreativitas, dan kolaborasi.

Dosen Universitas Lancang Kuning dan anggota Indonesian Association for Public Administration (IAPA) Khuriyatul Husna mengatakan, pengembangan SDM berkaitan dengan pengalaman belajar terencana dalam kurun waktu tertentu.

“Proses pembelajaran ini dapat mengubah perilaku seseorang di masa depan ke arah yang lebih baik,” ujarnya dalam rilis yang diterima Kompas.com, Senin (26/7/2021).

Dengan adanya transformasi digital, kata Khuriyatul, pengembangan SDM erat kaitannya dengan kecakapan menggunakan teknologi, terutama penggunaan teknologi dengan penuh tanggung jawab.

“Oleh karena itu, SDM harus memiliki daya tahan digital dan mampu mengarungi internet secara aman serta beretika. Perlu diperkuat lagi pengetahuan bahwa dalam bermedia digital harus memperhatikan tata krama dan aturan dalam menggunakan internet,” ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal itu Khuriyatul dalam webinar, bertajuk “Pengembangan SDM Melalui Literasi Digital”, Rabu (21/7/2021).

Webinar tersebut merupakan hasil kerja sama antara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dan Jaringan Pegiat Literasi Digital (Japelidi) serta Siberkreasi Gerakan Nasional Literasi Digital.

Selain Khuriyatul, webinar tersebut juga dihadiri oleh beberapa narasumber lain. Sebut saja, Account Executive MNC Group Ali Elanshory, founder Penerbit Nyala Muhammad Taufan Akbar, perwakilan Kaizen Room Aidil Wicaksono, serta presenter dan mahasiswa doktoral Mohwid.

Salah satu peserta webinar, Nanda Hashifah, bertanya tentang pentingnya memahami ruang lingkup digital.

“Bagaimana jika kita tidak paham akan pentingnya ruang lingkup etika digital dan apa yang harus kita lakukan agar kita bisa memahaminya?” tanya Nanda.

Khuriyatul menjawab pertanytaan tersebut sesuai dengan pemaparannya. Menurutnya, salah satu cara yang dapat dilakukan adalah mengikuti literasi digital untuk menambah pemahaman. Tidak hanya cakap, tetapi pengguna internet juga harus memerhatikan tata krama dalam bermedia digital.

“Harus sadar etika yang berlaku di dalam dunia riil juga harus berlaku di dunia digital. Kita harus memiliki integritas dan jujur dalam berinteraksi menggunakan internet. Segala tindakan sekecil apa pun harus bisa dipertanggungjawabkan,” papar Khuriyatul.

Sebagai informasi, seri webinar Indonesia #MakinCakapDigital tersebut merupakan salah satu rangkaian kegiatan literasi digital di Kabupaten Pandeglang. Kegiatan ini terbuka bagi semua orang yang berkeinginan untuk memahami dunia literasi digital.

Untuk itu, penyelenggara membuka peluang sebesar-besarnya kepada semua anak bangsa untuk berpartisipasi pada webinar selanjutnya melalui akun Instagram @siberkreasi.dkibanten.

Selain itu, bagi Anda yang ingin mengetahui lebih lengkap tentang Gerakan Nasional Literasi Digital, bisa mengikuti akun Instagram @siberkreasi.

Kemenkominfo juga turut mengapresiasi partisipasi dan dukungan semua pihak sehingga webinar tersebut dapat berjalan dengan baik. Sebab, program literasi digital ini menargetkan 12,5 juta partisipan sehingga dibutuhkan dukung dari semua pihak yang terlibat.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.