Advertorial

Dorong Pemerataan Energi, Menteri BUMN dan Menhub Kunjungi Pertashop di Blora

Kompas.com - 23/08/2021, 13:01 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama Menteri BUMN Erick Thohir didampingi oleh Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati melakukan pengisian secara simbolis BBM Jenis Pertamax ke Kendaraan roda dua milik warga saat Peninjauan ke Pertashop 4P.58304 di Kapuan, Cepu, Blora, Jawa Tengah, Minggu (22/8/2021). DOK. PertaminaMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama Menteri BUMN Erick Thohir didampingi oleh Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati melakukan pengisian secara simbolis BBM Jenis Pertamax ke Kendaraan roda dua milik warga saat Peninjauan ke Pertashop 4P.58304 di Kapuan, Cepu, Blora, Jawa Tengah, Minggu (22/8/2021).

KOMPAS.com - Pertamina berkomitmen untuk menghadirkan energi berkualitas secara merata di seluruh penjuru negeri. Komitmen tersebut diwujudkan melalui Pertashop.

Untuk diketahui, Pertashop merupakan lembaga penyalur bahan bakar minyak (BBM), liquefied petroleum gas (LPG), dan produk resmi Pertamina lainnya dalam skala kecil.

Pertashop hadir untuk memenuhi kebutuhan masyarakat perdesaan yang di wilayahnya belum tersedia stasiun pengisian bahan bakar (SPBU).

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi didampingi oleh Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati meninjau Pertashop Nomor 4P.58304 di Desa Kapuan, Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Minggu (22/8/2021). 

Pertashop yang berlokasi 200 meter dari Bandara Ngloram itu merupakan Pertashop perdana yang beroperasi di Blora. Dalam kegiatan operasionalnya, outlet tersebut menyalurkan rata-rata 400 liter minyak per hari bagi warga yang umumnya berprofesi sebagai petani dan pedagang di Desa Kapuan.

Erick Thohir menargetkan Pertamina untuk membangun 10.000 Pertashop dalam tiga tahun ke depan. Untuk memudahkan pencapaian ini, Pertamina bekerja sama dengan pengusaha daerah dan pesantren.

"Kami harus melakukan pembangunan ekonomi yang merata di seluruh negeri. Setiap Pertashop memiliki tiga pekerja. Dengan kehadiran 10.000 Pertashop, berarti ada 30.000 lapangan pekerja yang tercipta secara langsung,” ujar Erick dalam siaran pers yang diterima Kompas.com. Senin (23/8/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, Kepala Desa Kapuan Hariono antusias menyambut kehadiran Pertashop.

Menteri BUMN didampingi Direktur Utama Pertamina di Pertashop 4P.58304 di Desa Kapuan, Cepu, Blora, Jawa Tengah. DOK. Pertamina Menteri BUMN didampingi Direktur Utama Pertamina di Pertashop 4P.58304 di Desa Kapuan, Cepu, Blora, Jawa Tengah.

"Semenjak kehadiran Pertashop, warga di desa kami merasa terbantu. Sebelumnya untuk mengisi BBM, kami perlu menempuh jarak 5-7 kilometer (km). Sekarang, jadi tidak jauh lagi,” kata Hariono.

Pejabat Sementara (Pjs) Senior Vice President (SVP) Pertamina Fajriyah Usman mengungkapkan, saat ini terdapat 2.901 Pertashop yang siap dan sudah beroperasi Indonesia untuk menghadirkan energi di seluruh wilayah.

Di regional Jawa Bagian Tengah, kata Fajriyah, terdapat 443 Pertashop. Lokasi tepatnya berada di Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Menurutnya, kehadiran Pertashop yang lebih dekat dengan masyarakat dapat membantu meningkatkan taraf perekonomian mereka.

“Masyarakat di perdesaan yang mayoritas profesinya adalah petani, nelayan, dan pedagang tidak perlu menempuh perjalanan jauh ke luar desa untuk mengisi BBM di SPBU. Pasalnya kualitas dan harga bahan bakar di Pertashop dijamin setara dengan SPBU,” kata Fajriyah.

Ia menambahkan bahwa Pertamina telah menjalankan program One Village One Outlet (OVOO). Program ini bertujuan supaya setiap desa atau kecamatan memiliki setidaknya satu lembaga penyalur BBM atau LPG. 

“Kami telah membuka peluang investasi bagi para pengusaha untuk mengelola SPBU mini atau Pertashop. Nilai investasi Pertashop lebih rendah dari SPBU reguler dan bisnisnya sangat menjanjikan,” ujar Fajriyah.

Untuk diketahui, terdapat syarat dan ketentuan bagi masyarakat yang ingin berinvestasi di Pertashop. Syarat tersebut adalah memiliki badan usaha berbentuk perseroan komanditer (CV), perseroan terbatas (PT), Koperasi, Usaha Dagang (UD), atau Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Untuk persyaratan dan informasi lebih lanjut, Anda bisa mengunjungi laman ptm.id/MitraPertashop.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.