Advertorial

Jadi Senjata Hadapi Pandemi dan Pemulihan Ekonomi, PeduliLindungi Siap Lakukan Pengembangan

Kompas.com - 15/10/2021, 15:30 WIB
 Dialog Produktif Kabar Kamis. Dok. KPCPEN Dialog Produktif Kabar Kamis.

KOMPAS.com – Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Arsjad Rasjid mengatakan bahwa saat ini Indonesia sedang menghadapi dua jenis perang, yaitu perang melawan pandemi Covid-19 dan ekonomi.

Menurutnya, salah satu “senjata” untuk menghadapi kedua perang tersebut adalah aplikasi PeduliLindungi.

Hal itu diungkapkan Arsjad saat menjadi pembicara dalam Dialog Produktif Forum Merdeka Barat 9 (FMB 9) Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Kamis (14/10/2021).

“PeduliLindungi bukan semata-mata aplikasi, melainkan alat dan senjata untuk memenangkan perang melawan pandemi dan perang ekonomi. Semakin cepat kita melakukannya, makin cepat pula konektivitas kita dengan dunia,” ujar Arsjad dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (15/10/2021).

Menurutnya, semakin banyak yang menggunakan PeduliLindungi, semakin cepat pula pemulihan kesehatan, dan kebangkitan perekonomian hingga akhirnya keadilan sosial akan terwujud.

Selain itu, Arsjad mengatakan, aplikasi PeduliLindungi juga merupakan bagian dari proses adaptasi masyaralat untuk menghadapi revolusi 4.0 sekaligus literasi literasi. Dalam menghadapi situasi new normal, penggunaan aplikasi PeduliLindungi menjadi bagian dari adaptasi kehidupan baru, terutama dalam hal teknologi

“Intinya adalah bagaimana kita membiasakan diri. Semua adalah hal baru, ini dunia baru. Tidak hanya di Indonesia, tetapi di semua negara melakukannya, dan manfaatnya juga banyak,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal senada juga diungkapkan Chief Transformation Office Kementerian Kesehatan Setiadji. Menurutnya, sebelum bepergian, sebaiknya masyarakat mengecek dulu status masing-masing dan memeriksa apakah ada kontak erat dengan pasien Covid-19 melalui PeduliLindungi. Hal tersebut dilakukan untuk meminimalisasi penyebaran Covid-19.

“Aplikasi PeduliLindungi hanyalah sebuah tools (alat). Kita membutuhkan kedisiplinan, baik dari masyarakat maupun petugas dalam penggunaannya untuk skrining,” ujar Setiadji.

Menurutnya, semakin banyak wilayah yang turun level Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), maka makin luas penggunaan aplikasi PeduliLindungi.

Sebagai informasi, aplikasi PeduliLindungi sudah diunduh oleh total 60 juta pengguna dan telah dimanfaatkan lebih dari 70 juta kali untuk skrining masuk ke tempat umum dengan memindai QR code.

“Kurang lebih 30.000 titik telah dipasangkan QR code di Jawa-Bali. Nanti akan meluas ke Sumatra dan Kalimantan. Pertimbangan perluasan bertahap adalah cakupan vaksinasi, level PPKM, dan tingkat penggunaan teknologi,” kata Setiadji.

Ia mengatakan, pihaknya telah menerima banyak masukan untuk memudahkan masyarakat menggunakan aplikasi PeduliLindungi. Maka dari itu, PeduliLindungi akan memperluas cakupan pada 15 platform digital, dari sektor ojek online, perjalanan, perbankan, bioskop, pemerintah daerah, hingga berbagai kementerian terkait pembukaan kegiatan.

Tak hanya itu, PeduliLindungi juga berupaya melakukan integrasi dengan aplikasi internasional dengan mengikuti standardisasi internasional seiring dibukanya akses penerbangan internasional.

Dengan begitu, sertifikat vaksinasi dan hasil tes polymerase chain reaction (PCR) dapat diterima secara multilateral atau bilateral. Contohnya, integrasi aplikasi Tawakal untuk koordinasi haji dan umrah.

Pengembangan aplikasi PeduliLindungi juga dilakukan untuk memantau status pengguna. Misalnya, penambangan status karantina, khususnya untuk menghadapi masuknya turis asing ke Indonesia. Nantinya, fitur ini akan diintegrasikan dengan layanan lain, seperti imigrasi, e-Visa, dan asuransi.

Lebih lanjut, Setiadji menegaskan bahwa tidak ada diskriminasi dalam penggunaan PeduliLindung. Bahkan, WNI dengan sertifikat vaksin luar negeri juga telah difasilitasi.

Sementara, bagi warga yang tidak memiliki ponsel pintar, kata Setiadji, pihaknya telah menyiapkan semacam microsite untuk petugas di lapangan sehingga mereka tetap dapat melakukan skrining dan mengetahui status kesehatannya.

“Di beberapa tempat, seperti bandara, stasiun kereta api, sekolah, dan kawasan industri, biasanya petugas yang melaksanakan cek identitas kepada yang bersangkutan (orang tanpa ponsel pintar), lalu dimasukkan NIK-nya untuk melihat statusnya,” ujar Setiadji.

Pada kesempatan yang sama, dokter sekaligus public figure Lula Kamal juga mengakui bahwa dengan meningkatnya pembukaan kegiatan masyarakat, aplikasi PeduliLindungi sangat berguna.

Oleh karena itu, ia meminta masyarakat untuk mengeksplorasi aplikasi PeduliLindungi karena banyak fitur yang bermanfaat di dalamnya.

Menurutnya, aplikasi tersebut tidak hanya digunakan untuk skrining dan mengetahui penyebaran Covid-19 di berbagai kota, tetapi juga mengetahui informasi terkait vaksinasi.

Selain itu, dalam aplikasi PeduliLindungi terdapat fitur teledokter yang dapat membantu masyarakat dalam mendapatkan layanan konsultasi dengan tenaga kesehatan yang kompeten.

“Saat bepergian di masa pandemi, penerapan protokol kesehatan dan menjaga mobilitas tetap diperlukan. Penting juga menjaga pola hidup sehat. Tidak hanya untuk (mencegah) Covid-19, tetapi juga untuk perlindungan kesehatan secara umum,” ujar Lula.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.