Advertorial

Menkop UKM: Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021 Jadi Lokomotif Indonesia sebagai Kiblat Fesyen Muslim Dunia

Kompas.com - 24/10/2021, 13:43 WIB
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menkop UKM) Teten Masduki saat menghadiri Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021. Dok. Kemenkop UKMMenteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menkop UKM) Teten Masduki saat menghadiri Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021.

KOMPAS.com – Perkembangan busana muslim di Tanah Air membuka peluang Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim global. Terlebih, Indonesia punya banyak desainer muda berkualitas yang karyanya sudah mendunia.

Saat memberikan sambutan di Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021, Sabtu (23/10/2021), Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menkop UKM) Teten Masduki mengatakan, Indonesia juga diprediksi menjadi produsen produk halal terbesar di dunia pada 2024, dengan fesyen muslim dan modest wear sebagai pemula.

Merujuk Global Islamic Indicator, modest muslim fashion merupakan salah satu produk fesyen unggulan dari Indonesia dengan point indicator sebesar 34.26. Angka ini mengungguli rata-rata poin global yang hanya 17.55.

Padahal, Teten melanjutkan, nilai belanja produk muslim secara global turun 2,9 persen menjadi 268 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau senilai Rp 3,9 triliun pada 2020.

“Namun, kondisi tersebut diprediksi akan pulih pada 2021. Bahkan, belanja produk muslim akan terus tumbuh hingga 2024 dengan nilai mencapai 311 miliar dollar AS atau setara Rp 4,5 triliun,” kata Teten dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (24/10/2021).

Meski begitu, Teten menekankan bahwa peluang Indonesia untuk mewujudkan semua itu hanya bisa tercapai jika ada kolaborasi antara UMKM, pelaku kreatif, industri fesyen, dan pemerintah.

“Salah satunya melalui penyelenggaraan Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021. Acara ini diharapkan dapat menjadi lokomotif sekaligus pendorong industri halal. Dengan begitu, peluang menjadi pusat fesyen dunia bisa terwujud," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Teten juga berharap, gelaran Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021 dapat menjadi wadah untuk memetakan aggregator dan enabler sekaligus sebagai pendampingan bagi pelaku UMKM sektor pakaian.

“Perhelatan tersebut diharapkan bisa menjadi penghubung antara pelaku UMKM dan produsen pakaian berkualitas. Dengan begitu, pelaku UMKM dapat menjual produk berstandar global. Kami juga berharap, event-event tersebut dapat membuka akses pembiayaan bagi pelaku UMKM dan mempertemukan dengan buyer potensial,” tuturnya.

Teten juga berpesan agar masyarakat meningkatkan belanja produk lokal untuk mendukung UMKM. Sebab, jika UMKM bergeliat, perekonomian Indonesia pun akan pulih.

“Ikhtiar bersama ini akan membuahkan hasil dan berdampak sepenuhnya bagi kesejahteraan masyarakat Indonesia," katanya.

Harapan serupa juga disampaikan Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Azwar Anas. Ia mengatakan, Banyuwangi Muslim Fashion Festival 2021 diharapkan dapat membangkitkan sektor usaha fesyen muslim setempat yang terpuruk akibat pandemi Covid-19.

“Dunia fesyen muslim merupakan sektor industri yang bisa menyedot sumber ekonomi dengan cepat. Pasalnya, setiap orang butuh (pakaian), khususnya wanita. Mereka biasanya membutuhkan pakaian lebih dari satu model. Ini yang kami sebut sebagai market," tutur Ipuk.

Ia pun berharap, karya UMKM dan desainer fesyen muslim Banyuwangi bisa mendunia. Terlebih, Banyuwangi mendapat dukungan dari Bank Indonesia (BI) Jawa Timur (Jatim) agar UMKM dan desainer Banyuwangi agar cepat naik kelas.

Selain sektor usaha fesyen muslim, Ipuk mengungkapkan, pihaknya juga tengah fokus mengembangkan wisata halal di Banyuwangi. Berbagai kerja sama pun dijalin. Salah satunya dengan Gabungan Perusahaan Haji dan Umrah Nusantara (Gaphura).

“Mereka siap untuk mempromosikan Banyuwangi di Timur Tengah agar bisa lebih dikenal," ujar Ipuk.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.