Advertorial

BPKS Jalin Kerja Sama dengan RS TNI AL Sabang untuk Pemanfaatan Alat Hyperbaric Oxygen Therapy

Kompas.com - 26/11/2021, 13:36 WIB
Alat kesehatan hyperbaric oxygen therapy (HBOT) atau terapi oksigen hiperbarik milik BPKS sudah bisa dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat, baik dari Sabang maupun dari luar wilayah Sabang. Dok. BPKSAlat kesehatan hyperbaric oxygen therapy (HBOT) atau terapi oksigen hiperbarik milik BPKS sudah bisa dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat, baik dari Sabang maupun dari luar wilayah Sabang.

KOMPAS.com – Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang (BPKS) bekerja sama dengan Rumah Sakit (RS) Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut (AL) J Lilipory Sabang terkait pemanfaatan alat kesehatan miliknya bagi kepentingan masyarakat.

Kerja sama itu diresmikan melalui penandatanganan Memorandum Of Agreement (MoA) di Kota Sabang, Aceh, Jumat (5/11/2021).

Kepala BPKS Iskandar Zulkarnain mengatakan, alat kesehatan hyperbaric oxygen therapy (HBOT) atau terapi oksigen hiperbarik milik BPKS sudah bisa dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat, baik dari Sabang maupun dari luar wilayah Sabang.

“Keberadaan MoA itu diharapkan akan memaksimalkan pemanfaatan aset milik BPKS, khususnya di bidang kesehatan,” kata Iskandar dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (23/11/2021).

Ia melanjutkan, aset BPKS tersebut juga akan dikelola oleh sumber daya manusia (SDM) yang profesional dan ahli di bidang hyperbaric chamber. Dengan demikian, dapat bermanfaat bagi masyarakat umum.

Kerja sama tersebut juga bertujuan agar tindakan medis menggunakan HBOT di RS TNI AL J Lilipory Sabang dapat lebih terjangkau karena tarif yang dibebankan semakin murah.

Untuk diketahui, RS TNI AL menjadi salah satu dari empat RS yang sudah memiliki alat multiplace hyperbaric chamber sejak 2012. Alat seharga Rp 3 miliar ini mampu menetralisasi oksigen dalam tubuh bagi yang mengalami kecelakaan saat menyelam atau diving.

HBOT dapat dijadikan sebagai sarana untuk meningkatkan penyembuhan alami tubuh. Pemakai hanya perlu menghirup oksigen 100 persen di dalam sebuah ruangan ketika tekanan atmosfer ditingkatkan dan dikendalikan atau hyperbaric chamber.

Terapi itu dapat digunakan untuk perawatan berbagai macam penyakit dan sebagai bagian dari rencana perawatan medis.

Walau sempat mengalami perbaikan, saat ini alat hyperbaric chamber tersebut sudah dapat berfungsi kembali.

“Terapi oksigen hiperbarik tersebut juga dapat direkomendasikan pada pasien yang mengalami kondisi atau penyakit dekompresi, keracunan karbon monoksida, penyembuhan luka yang sulit pulih, pemulihan cangkok kulit, serta infeksi jaringan lunak yang mengalami nekrosis atau kematian jaringan,” papar Iskandar.

Pada kesempatan yang sama, Komandan Pangkalan AL (Lanal) Sabang Kolonel Laut (P) Ardhi Sunaryo menyampaikan apresiasinya terhadap BPKS karena telah mengoptimalkan kembali hyperbaric chamber hingga dapat berfungsi dan dikelola oleh tenaga ahli.

“Dengan demikian, alat tersebut akan bermanfaat bagi masyarakat umum sehingga menjadi salah satu fasilitas yang penting di Kota Sabang, khususnya bagi para penyelam,” tutur Ardhi.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.