Advertorial

Diragukan Pimpin TNI AD, Dudung Abdurachman Unjuk Gigi Terbangkan Helikopter Apache

Kompas.com - 12/01/2022, 16:47 WIB

KOMPAS.com – Kepala Staf Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat (AD) atau KSAD Jenderal Dudung Abdurachman menunjukkan kelihaian menerbangkan helikopter serang AH-64E Apache, Selasa (11/01/2022).

Hal tersebut seolah menjawab keraguan publik usai Jenderal Dudung tampil dalam klip video lagi “Ayo Ngopi”.

Sebelum menerbangkan helikopter serang legendaris itu, Jenderal Dudung menerima briefing singkat dan take-off dari Bandar Udara (Bandara) Internasional Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah (Jateng), menuju kawasan Simpang Lima.

Selanjutnya, helikopter kembali diterbangkan ke Bandara Ahmad Yani setelah terbang selama lebih kurang 30 menit.

Pada kesempatan tersebut, Jenderal Dudung turut mengapresiasi prajurit Wira Amur atas profesionalisme, pengabdian, serta dedikasi yang tinggi dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok TNI AD. Apresiasi diberikan di hadapan prajurit Wira Amur dan Persatuan Istri Tentara (Persit) Pusat Penerbangan Angkatan Darat (Puspenerbad).

Mantan Panglima Komando Daerah Militer (Kodam) atau Pangdam Jaya/Jayakarta itu juga menegaskan bahwa alat utama sistem pertahanan (alutsista) Penerbad akan menjadi salah satu prioritas utama TNI AD untuk dapat mencegah dan menghadapi berbagai ancaman.

Selain menyinggung alutsista, Dudung juga menekankan pola pembinaan karier dari personel Penerbad. Ke depan, jenjang karier personel Penerbad akan diprioritaskan.

“Mereka yang berada pada pangkat sersan satu (sertu) dan sudah dua tahun mengabdi akan disekolahkan di Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa). Dengan demikian, seorang penerbang juga bisa menjadi perwira,” ujar Dudung dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (12/1/2022).

Untuk diketahui, AH-64 Apache merupakan tipe helikopter militer dari jenis penyerbu atau penggempur. Helikopter ini bisa diterbangkan dalam berbagai keadaan cuaca.

Helikopter serbu itu dikendalikan oleh dua orang kru. Adapun persenjataan utamanya terdiri dari sebuah senapan mesin M230 kaliber 30 milimeter (mm) yang terletak di bawah hidung helikopter.

Selain itu, AH-64 Apache juga membawa gabungan persenjataan lain, seperti AGM-114 Hellfire dan pod roket Hydra 70 di empat hard point pada pangkal sayap. 

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.