Advertorial

Bupati Kediri Ajak Milenial Ikut Lestarikan Wayang

Kompas.com - 25/02/2022, 18:20 WIB

KOMPAS.com - Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramono mengajak kalangan milenial untuk melestarikan wayang. Ia menyebut, pelibatan milenial perlu dilakukan karena Kabupaten Kediri, Jawa Timur, memiliki banyak kesenian dan kebudayaan yang harus dijaga.

“Kabupaten Kediri mempunyai kekayaan budaya dan kesenian yang sangat besar, terutama wayang. Kabupaten Kediri memiliki wayang khas yang harus dilestarikan. Namanya, Wayang Krucil,” ujar Hanindhito dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Jumat (25/2/2022).

Selain wayang, lanjutnya, kekayaan budaya dan peninggalan sejarah lain di Kabupaten Kediri juga harus dilestarikan oleh kalangan milenal.

“(Untuk) cara melestarikannya, kalangan milenial bisa membuat video, foto, dan infografis yang disebarkan di sosial media. (Hal ini) juga (perlu) terus digaungkan sehingga semua kesenian tidak musnah dan (kemudian) diakui bangsa lain,” kata Hanindhito.

Ia menjelaskan bahwa Dewan Kesenian dan Kebudayaan Kabupaten Kediri (DK4) punya peran dan tanggung jawab besar untuk mengusulkan sekaligus mengawal kebijakan mengenai kesenian dan kebudayaan. Dengan demikian, perusakan atau pemusnahan kekayaan budaya dapat dicegah.

Lembaga yang baru dikukuhkan oleh Hanindhito mempunyai peran penting, yakni mengusulkan kebijakan mengenai pelestarian kesenian dan kebudayaan yang ada di Kabupaten Kediri.

Meski demikian, Ketua DK4 Imam Mubarok mengatakan bahwa pelestarian kesenian dan kebudayaan di Kabupaten Kediri juga menjadi tanggung jawab semua lini masyarakat.

Sebagai informasi, Kabupaten Kediri memiliki 36 jenis kesenian yang terdaftar di DK4. Selain itu, kabupaten ini juga memiliki 1.522 organisasi dan profesi seniman serta 509 cagar budaya dan 29 adat istiadat lokal.

Khusus Wayang Krucil, Iman mengatakan bahwa kesenian yang dipopulerkan oleh Mbah Gandrung itu harus terus digaungkan.

Imam juga mengingatkan, agar masyarakat senantiasa menaruh perhatian pada pelestarian wayang tersebut. Jangan hanya bereaksi ketika kebudayaan tersebut diakui oleh bangsa lain.

“Jadi, jangan hanya berkoar-koar ketika ada kasus, seperti ada oknum yang mau memusnahkan wayang. Namun, saat tidak ada apa-apa , (malah) diam,” ujarnya.

Selain penyebaran konten-konten di media sosial, Imam menyebutkan kaum milenial dapat mulai mengenal karakter wayang, seperti Gatot Kaca atau Pandawa. Dengan demikian, akan ada regenarasi dan kelestarian wayang dapat bekelanjutan.

“Kelestarian wayang akan dapat terjaga jika terdapat banyak dalang yang terus berkesenian di Kabupaten Kediri,” kata Imam.

Rencananya, DK4 akan mengusulkan adanya pawiyatan pedalangan kepada Hanindhito untuk mencetak dalang-dalang asal Kabupaten Kediri.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.