Advertorial

PNM Gelar Pelatihan di Cirebon, 500 Wanita Pelaku Usaha Ultra Mikro Dapat NIB dan Jadi Merchant Grab

Kompas.com - 17/06/2022, 22:19 WIB

KOMPAS.com - PT Permodalan Nasional Madani (PNM) aktif melakukan aksi pemberdayaan melalui program pelatihan.

Terbaru, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di sektor permodalan itu memberi pelatihan kepada 500 wanita pelaku usaha ultra mikro (UMi) nasabah PNM Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar) di Gua Sunyaragi, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat (Jabar), Jumat (17/6/2022).

Adapun pelatihan tersebut juga dikenal sebagai program sosialisasi antarnasabah PNM, yaitu Pengembangan Kapasitas Usaha (PKU) Akbar.

Pada pelatihan di Kabupaten Cirebon, PNM menjalin kerja sama dengan sejumlah pihak, yaitu Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) setempat dan Grab Indonesia.

Adapun 500 nasabah yang mengikuti pelatihan terdiri dari Mekaar Cabang Harjamukti, Lemahwungkuk, Lemahwungkuk 2, Mundu, Mundu 2, Kejaksan, Gunung Jati, Kesambi, Suranenggala, dan Gunungjati 2.

Pelatihan tersebut dihadiri Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Cirebon Fredy Nasution dan Pemimpin PNM Cabang Cirebon Muhammad Komar.

Sejumlah pemateri dihadirkan pada pelatihan tersebut, yaitu perwakilan DPMPTSP Kabupaten Cirebon Lis Triswanah, Merchant Acquisition Grab Food Kevin, dan Merchant Acquisition Grab Mart Firdaus.

PKU Akbar memberikan pelatihan berupa sosialisasi perizinan usaha dan pemasaran digital yang sangat bermanfaat. Peserta pun difasilitasi dengan Nomor Induk Berusaha (NIB) berbasis online dan menjadi merchant Grab.

Selain pelatihan, PNM juga menggelar pameran produk usaha nasabah. Sebanyak 18 nasabah PNM Mekaar turut mengisi pameran tersebut dengan menyuguhkan beragam produk, seperti fesyen, makanan, minuman, dan kerajinan.

Program PKU Akbar bertujuan untuk mendorong nasabah PNM agar dapat meningkatkan pengetahuan terkait urgensi memiliki nomor induk berusaha (NIB). Dengan begitu, legalitas usaha terjamin dan mudah mengakses fasilitas pembiayaan dari perbankan serta berpeluang mendapatkan pelatihan.

Nasabah PNM juga berkesempatan mengikuti pengadaan barang atau jasa pemerintah yang bisa menambah kesejahteraan keluarga sehingga nasabah PNM bisa naik kelas. Kegiatan tersebut juga mendukung para nasabah untuk beralih ke ranah digital agar usahanya terus berkembang di pasar online dan semakin luas.

Sebagai informasi, hingga Jumat (17/6/2022), PNM telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp 129,76 triliun kepada nasabah program PNM Mekaar yang berjumlah 11,921 juta.

Saat ini, PNM memiliki 3.493 kantor layanan PNM Mekaar dan 688 kantor layanan PNM ULaMM di seluruh Indonesia yang melayani pelaku usaha mikro kecil (UMK) di 34 provinsi, 422 kabupaten atau kota, dan 5.640 kecamatan.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.