Kabar tani

Dorong Produktivitas Pertanian dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Kementan Jalankan Program JUT

Kompas.com - 27/09/2022, 12:48 WIB

KOMPAS.com – Kementerian Pertanian (Kementan) Republik Indonesia (RI) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) menjalankan program Jalan Usaha Tani (JUT).

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, JUT dicetuskan untuk memudahkan akses petani dalam memperluas jalur distribusi pertanian sekaligus meningkatkan pendapatan petani.

Adapun program tersebut, kata Syahrul, sejalan dengan tujuan pembangunan pertanian nasional, yakni menyediakan pangan bagi seluruh rakyat Indonesia, meningkatkan kesejahteraan petani, dan menggenjot ekspor.

Direktur Jenderal (Dirjen) PSP Kementan Ali Jamil menambahkan, JUT juga dijalankan untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19.

“Sebagai bagian dari (upaya) pemulihan perekonomian nasional, Ditjen PSP menyalurkan bantuan. Salah satunya, dengan pembangunan jalan pertanian di berbagai daerah dengan pengupayaan tenaga kerja padat karya,” kata Ali dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (27/9/2022).

Proses pembuatan JUTDok. Kementan Proses pembuatan JUT

Program JUT, lanjut Ali, meliputi kegiatan konservasi dan rehabilitasi lahan pertanian berupa pengembangan jalan pertanian. Upaya ini dilakukan agar kesejahteraan petani bisa ditingkatkan.

Adapun kegiatan konservasi dan rehabilitasi lahan pertanian dilaksanakan melalui bantuan pemerintah yang diambil dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun anggaran 2022.

“Dengan bantuan tersebut, kami membangun jalan pertanian baru dan meningkatkan kapasitas jalan pertanian. Dengan demikian, mobilitas alat mesin pertanian (alsintan), pengangkutan sarana produksi pertanian serta hasil produksi pertanian dari dan ke lahan pertanian bisa dilakukan dengan lancar," tutur Ali.

Lebih lanjut Ali mengatakan, program JUT dapat memaksimalkan sistem pertanian modern. Pasalnya, sistem pertanian modern memerlukan penambahan ataupun penyempurnaan prasarana dan sarana pertanian yang dapat menunjang penggunaan alsintan guna meningkatkan produktivitas.

Selain itu, diperlukan pula penyempurnaan prasarana dan sarana pertanian untuk mengangkut sarana produksi pertanian (saprodi) dan hasil pertanian, baik dari maupun menuju lokasi.

Penggunaan JUT untuk mengangkut hasil produksi pertanianDok. Kementan Penggunaan JUT untuk mengangkut hasil produksi pertanian

Menurut Ali, JUT memenuhi persyaratan penggunaan alsintan serta pengangkutan saprodi dan hasil panen. Dengan kemudahan mobilitas alsintan, produktivitas petani juga akan meningkat. Hal ini berujung pada peningkatan kesejahteraan petani.

"Kemajuan sistem pertanian tak hanya ditandai dengan modernisasi pertanian, tetapi juga produktivitas dan kesejahteraan para petani yang meningkat," ujarnya.

Selain memajukan ekonomi Indonesia, sambung Ali, JUT juga dicanangkan untuk membangun pertanian nasional. Hal ini diwujudkan dengan menyediakan pangan bagi seluruh rakyat Indonesia, meningkatkan kesejahteraan petani, dan menggenjot ekspor.

Dengan program JUT, lanjut Ali, alsintan akan lebih mudah menjangkau area persawahan sehingga memutus biaya produksi yang besar. Hal ini memberi banyak manfaat untuk petani.

Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.